Jumaat, Mac 12, 2010

bu Farisya Khumaera baru saja pulang dari hospital kerana doktor menelefonnya sebentar tadi agar bergegas ke hospital dengan segera. Farisya Khumaera yang baru pulang dari sekolahnya berasa sedih dan pilu apabila terlihat notis daripada doktor berada di tangan ibunya. “Sya, sini kejap dekat ibu. Ibu nak cakap sikit.” Farisya Khumaera lantas pergi ke arah ibu kesayangannya. “Ibu, Sya dah tahu. Sya akan cuba hadapi ujian ini Ibu. Sya masuk bilik dulu.” Farisya terus masuk ke dalam biliknya dengan wajah muram. Dia menutup mukanya dengan bantal lalu menangis sepuas-puasnya. Lantas, dia beristighfar. “Astaghfirullah..Ya ALLAH, aku redha dan pasrah dengan ketentuanMu. Berjayakanlah hidupku agar aku dapat membahagiakan ibuku di saat aku tiada lagi nanti.” Farisya Khumaera menangis dan terus menangis. Kakaknya, Kamilah Firzana, yang baru pulang dari tempat kerja berasa sedih apabila melihat adiknya itu menangis. Lantas, dia berkata, “Sya, akak tahu apa sebabnya. Sya kena tabah ye. Percayalah, ini semua ada hikmah. Cuma, akak nak Sya tahu, semua orang dalam rumah ni sayangkan Sya.” Farisya Khumaera makin terharu dan terus memeluk kakaknya itu.




****************



2 tahun sudah pun berlalu, SPM dan STAM telah pun Khairul Faris hadapi. Keputusannya cemerlang dan dia nekad hendak sambung belajar di negara anbiya’, Jordan. “Alhamdulillah, akhirnya berjaya juga aku menapakkan kaki di Jordan tercinta ni.” Ucap bibir Khairul Faris dengan penuh kesyukuran. Dia meneruskan pengajiannya dalam bidang Fiqh di Universiti Yarmouk, Jordan.



Sedang Khairul Faris khusyuk mencari buku rujukan di perpustakaan, matanya yang melilau seakan terpana melihat kelibat seorang gadis muslimah. Gadis itu seperti kenalannya. Dia tidak dapat melihat dengan jelas kerana kaca matanya tertinggal di atas meja belajarnya. Dia bergegas ambil kaca matanya lalu mengejar gadis tadi yang menuju ke arah pintu keluar. Sekilas pandang, wajah itu pernah menjadi kenalannya suatu ketika dulu. Wajah itulah yang sering bergaduh dengannya. “Isya!!” Tiba-tiba, bibir Khairul Faris memanggil empunya nama itu. Dengan muka yang sedikit terkejut, Farisya Khumaera berkata, “Eh!! Is!! Lama tak jumpa kau. Buat apa kat sini? Balqis sihat? Apa cerita kau sekarang? Hehe.” Khairul Faris ketawa lalu menjawab, “Aku dekat sini sebab apa lagi, sambung belajarlah. Kau dekat sini kenapa? Sibuk je! Haha. Qis sihat kot. Aku dah lama tak ‘contact’ dengan dia lah. Cerita aku? Tak ada apa-apa yang ‘best’ pun. Kau pula? Sejak bila ada kat Jordan ni? Dah banyak perubahan aku tengok. Pakai jubah dan tudung labuh lagi tu. Alhamdulillah. Tak sia-sia aku tegur kau dulu. Hehe.” Farisya Khumaera juga tergelak mendengar kata-kata Khairul Faris lantas dia menjawab, “Perasanlah kau. Aku berubah bukan sebab kau. Aku berubah kerana ALLAH dan sebab aku suka penampilan macam ni. Tutup aurat dan terjamin maruah diri. Aku dah dekat sini sejak sebulan lalu. Kau mesti baru sampai sini kan?” Khairul Faris mengangguk dan menjawab, “Pandai kau. Aku baru sampai semalam. Boleh tahan ye Jordan ni. Minggu depan musim salji kan? Tak sabar rasanya. Lagi-lagi kau, betul tak? Haha.” Farisya Khumaera pula mengangguk, “Haha. Pandai kau. Memang aku tak sabar! Kau belajar kat universiti mana? Ambil bidang apa? Aku belajar dekat Universiti Yarmouk, universiti idamanku. Hehe.” Dengan mimik muka yang agak terkejut, Khairul Faris berkata, “Ha? Kau pun sambung belajar dekat Universiti Yarmouk? Samalah. Sibuk je! Haha. Aku ambil bidang Fiqh. Kau?” “Bidang Fiqh juga? Sibuk je! Haha. Samalah. Kelas Ustaz al-Farisi. Garang tau orangnya. Jangan datang lambat. Ok, perut aku dah lapar ni. Nak pergi makan dulu. Assalamualaikum Is.” Farisya Khumaera berlalu dari situ berseorangan.



Tak sangka aku dapat jumpa kau, Isya. Memang dah lama tak dengar khabar daripada kau. Akhirnya, muncul pun. Kalau ikutkan hati, aku nak melamar kau sekarang, takut kau dirampas orang lain. Tapi, masih awal lagi. Sabar Is. Berdoalah agar dia jadi milik kau.



Khairul Faris berbicara dengan hati kecilnya. “Khai!” Firqan memanggil. “Ada apa?” Khairul Faris bertanya. Firqan menjawab, “Jom pergi makan. Aku laparlah.” Khairul Faris membalas, “Jom lah. Aku pun dah lapar ni.”



Setibanya di kedai makan, Firqan tiba-tiba memberhentikan langkahnya. Dia memandang seorang gadis yang sedang khusyuk makan sambil berborak dengan rakan sebelahnya. Farisya Khumaera dan Salina sedang duduk berdua di kedai itu. Khairul Faris hanya memerhati gerak dan tingkah laku Firqan. Hatinya sedikit panas! “Fir! Jomlah makan. Takkan kau nak berdiri dekat sini saja.” Khairul Faris cepat-cepat mengajak Firqan duduk. Mereka pun duduk dan memesan makanan masing-masing. “Khai, makin sejuk mata aku sejak datang sini. Kau tahu sebab apa?” Firqan bertanya pada Khairul Faris. “Mana tak sejuk? Dah dari tadi asyik pandang Isya saja. Ingat sikit, Fir! Tundukkan pandangan.” Jawab Khairul Faris dengan selamba. Dia cemburu kerana Firqan asyik memandang gadis idamannya itu. “Assalamualaikum.” Ariffin memberi salam kepada Firqan dan Khairul Faris. “Kau pandang apa tu Fir? Khusyuk semacam saja.” Tanya Ariffin. Firqan dengan selamba menjawab, “Aku tengah memerhati bunga dekat sana tu. Takkan kau tak kenal kot. Sya dengan Ina.” Ariffin mengerutkan dahinya lalu berkata, “Fir, berdosa kau pandang perempuan lama-lama. Kalau dah jatuh hati pun, agak-agaklah sikit. Tundukkan pandangan kau tu.” Firqan mengalihkan pandangannya ke atas air kopi yang baru sampai. Khairul Faris diam membisu. Hatinya panas! Ariffin sedar bahawa rakannya, Khairul Faris, kurang senang dengan sikap Firqan yang asyik memandang gadis idamannya itu. Hanya Ariffin yang mengetahui kerana Khairul Faris pernah bercerita tentang Farisya Khumaera kepadanya.



****************



Farisya Khumaera berjalan bersama buku notanya dan diiringi dengan teman rapatnya, Salina, ingin menuju ke bilik guru untuk bertemu dengan Ustaz al-Farisi. Sampai di sana, Khairul Faris dan Firqan sedang berbual rancak dengan Ustaz al-Farisi. Farisya Khumaera dan Salina tidak mahu menganggu. Mereka menunggu di luar pintu. Mata Khairul Faris terlihat gadis idamannya itu sedang berada di luar pintu. Lalu, dia memberitahu ustaz al-Farisi bahawa ada pelajar muslimah ingin bertemu dengan ustaznya itu. Ustaz al-Farisi pun keluar dari biliknya bersama Khairul Faris dan Firqan. “Anti berdua cari ana ke?” Tanya ustaz al-Farisi. Farisya Khumaera menjawab dan bertanya, “Ye ustaz. Kami berdua cari ustaz. Betul ke peperiksaan semester pertama minggu hadapan?” Ustaz al-Farisi tersenyum sambil menjawab, “Na’am Farisya Khumaera. Minggu depan. Limaza?” Salina pula menjawab, “Syukran ustaz. Tak ada apa-apa. Kami cuma nak tahu saja. Syukran.” Ustaz al-Farisi tersenyum lagi dan menjawab, “A’fwan. Buatlah yang terbaik ye. Ma’annajah.”



Farisya Khumaera berasa tidak selesa di situ kerana Firqan asyik memandangnya saja. Dia cepat-cepat mengajak Salina pergi dari situ. “Sya, kenapa kau tarik lengan aku ni? Koyak jubah ni nanti. Haha.” Farisya Khumaera menjawab, “Sorry. Aku tak sukalah lama-lama dekat situ. Fir tu asyik pandang aku saja! Tak sukalah! Tak selesa aku dibuatnya.” Salina berkata, “Aku pun perasan yang dia asyik pandang kau. Aku pun rasa rimas juga. Hehe. Entah-entah, dia minat kau. Bertambah ramailah peminat kau. Jangalah tamak, bagilah aku satu. Haha.” Farisya Khumaera mendengus, “Kau ni Ina, tak habis-habis. Aku tak sukalah! Kau nak ambil semua pun tak apa. Aku lagi suka. Hehe. Jomlah pergi perpustakaan.” Salina ketawa, “Haha. Jomlah. Sya, Balqis pun ada kat sini ye? Semalam aku ada terserempak dengan dia. Dia ada tanya aku fasal Khairul. Aku rasa dia suka Khairul lagi lah. Kau tak kesah ke bermadu? Haha.” Farisya Khumaera memukul bahu Salina, “Kau jangan nak merepek boleh tak? Aku tak suka lah! Aku tak kesah pun kalau Qis tu suka Is. Lagi satu, aku tak kesah kalau kau pun nak suka dekat Is. Ok? Haha.” Terlerai jua tawa mereka berdua.



****************



Alhamdulillah..semester dah nak habis. Tak sabar nak balik Malaysia. Rindunya dekat ibu. Rindu dekat semua. Umur aku dah 20 tahun ni. Tak ada siapa pun nak masuk meminang. Haha. Belajar pun tak habis lagi. Aku nak jumpa jodoh aku dekat Jordan ni. Tapi siapa ye? Tak ada siapa lah. Firqan? Jangan haraplah. Aku tak suka mata dia. Asyik melilau saja! Is? Boleh lah. Dia pun dah banyak berubah sekarang. Tapi, Qis suka dia. Mungkin, jodoh aku belum sampai. Haha. Ya ALLAH, semoga Kau dapat memberi pinjaman nafas kepadaku kerana aku ingin menikmati cinta halal bersama insan tercintaku. Sempatkah ya ALLAH??



Farisya Khumaera berdoa dan berharap dalam hatinya. Hanya ALLAH saja yang tahu isi hatinya.



****************



Ke hadapan Farisya Khumaera,





Maafkan Am andai surat ini mengganggu ketenteraman Sya. Am tulis surat ini sebab Am nak minta sesuatu. Am nak minta izin daripada Sya untuk jadikan Sya isteri Am. Am nak melamar Sya. Am sekarang berada di Malaysia. Am tak sambung belajar. Am sekarang bekerja sebagai pegawai eksekutif di Kuala Lumpur. Am nak melamar Sya untuk jadi isteri Am. Harap Sya sudi. Bulan depan Sya balik dari Jordan kan? Am akan jumpa Sya untuk mengetahui jawapan daripada mulut Sya. Am tak paksa Sya. Am masih sayangkan Sya. Am tunggu Sya sampai Am betul-betul dah ada duit dan sekarang, Am nak melamar Sya. Kita jumpa nanti ye.





Ikhlas dari,



Ammar



Farisya Khumaera membaca surat yang diberi oleh Salina dengan riak muka yang biasa saja. Dia sedikit terkejut dengan tindakan Ammar yang terburu-buru ingin berjumpa dan melamarnya.



Aku dah tak ada apa-apa perasaan pun dengan Ammar. Buat apa aku nak terima dia? Dah lama tak berhubung, tiba-tiba muncul, nak melamar aku. Ingat aku nak terima ke? No way! Aku tak suka lelaki macam tu. Tak suka!



Farisya Khumaera menunujukkan mimik muka yang sedih bercampur geram. “Apa keputusan kau Sya? ‘Ex-boyfriend’ dah melamar tu. Hehe.” Salina bertanya kepada Farisya Khumaera. Farisya Khumaera mengerutkan dahinya dengan muka yang merah dan marah tanda tak suka. “Aku tak suka lah Ina! Kau tahu kan aku dah tak ada apa-apa dengan Am. Aku tak suka! Kau sajalah kahwin dengan dia.” Salina menjawab, “Ish..aku pula! Dia nak dekat kau, bukan aku! Buatlah solat sunat istikharah dulu. Barulah buat keputusan. Itu yang sebaik-baiknya.”



Farisya Khumaera bangun malam kerana ingin menunaikan solat sunat istikharah seperti yang disarankan oleh Salina. Di dalam doanya, dia merintih,



Ya ALLAH, berikanlah aku petunjukMu. Datangkanlah padaku jodoh yang baik dan soleh. Ya ALLAH, Ammar telah melamarku. Tunjukkanlah aku jalan lurusMu. Andai benar dia pilihan terbaikMu, berilah hidayahMu dalam hidupku yang menunjukkan bahawa dia adalah yang terbaik untukku. Amin ya Rabbala’lamin..







mem0h0n petuNjuk Ilahi





Selesai solat, Farisya Khumaera kembali menidurkan dirinya kerana masih awal lagi untuk dia bersiap pergi ke universiti.



“Terimakah kau akan lamaranku ini wahai Isya?”



“Siapakah kau wahai suara?”



“Aku adalah pilihanNya yang kau pinta dalam doamu.”



“Siapa? Aku seperti kenal akan suaramu.”



“Memang kau amat mengenaliku. Begitu juga aku.”



“Siapa nama kau wahai suara?”



“Namaku adalah sebahagian dari namamu Isya.”



“Isya!! Bangun Isya!!” Salina segera mengejutkan Farisya Khumaera apabila jam menunjukkan pukul 6.30 pagi. “Ina? Kacaulah kau. Aku baru nak berjumpa dengan jodoh aku. Dah pukul berapa dah?” Salina yang sedang kelam-kabut menjawab soalan Farisya Khumaera, “6.30 pagi dahlah! Cepatlah bangun! Sempat lagi dia nak mimpi! Cepatlah!” Farisya Khumaera terus bangkit dari katilnya dan kelam-kabut hendak bersiap menunaikan solat fardhu Subuh. Selesai bersiap, mereka berdua bergegas ke universiti bersama-sama.



****************



“Assalamualaikum, ustaz.” Farisya Khumaera dan Salina memberi salam ketika masuk ke dalam kelas ustaz al-Farisi. Jam sudah menunjukkan pukul 7.50 pagi. Dengan nada yang tegas, ustaz al-Farisi menjawab salam mereka dan berkata, “Anti berdua lambat! Seperti semua orang sedia maklum, siapa yang lambat datang, takkan dapat masuk dan belajar. Anti berdua boleh pergi dari sini. Ingat! Esok jangan datang lambat lagi! Assalamualaikum.” Dengan muka yang malu, mereka berdua beredar dari situ menuju ke perpustakaan. Khairul Faris memandang wajah Farisya Khumaera dengan pandangan simpati. Dia tahu, Farisya Khumaera amat tidak suka bila ada orang memarahinya.



“Ina, aku minta maaf ye. Aku terbangun lambatlah hari ni. Tak dapat kita belajar.” Farisya Khumaera memohon maaf daripada Salina. Salina hanya tersenyum lalu menjawab, “Tak apa lah. Aku pun terbangun lambat juga. Kita sama saja. Hehe. Tak apa lah. Nanti boleh pinjam buku sesiapa untuk rujukan kita. Itulah kau! Mimpi lagi! Bertemu jodoh konon! Siapa? Aku nak tahu juga. Hehe. Ceritalah apa mimpi kau.” Farisya Khumaera tergelak mendengar kata-kata sahabatnya itu. “Aku mimpi yang jodoh aku nak melamar aku. Dia pilihan Ilahi tau. Hehe. Tapi, tak nampak muka lah. Aku dapat dengar suaranya saja. Macam kenal, tapi, entahlah.” Salina bertanya lagi, “Siapa? Takkan tak ada petunjuk kot. Dah dekat tu jodoh kau. Jangan lupa jemput aku dekat majlis walimah kau. Hehe.” Farisya Khumaera hanya tersenyum dan menjawab, “InsyaALLAH. Hehe. Suara tu kata, nama dia sebahagian daripada nama aku. Suara tu panggil aku Isya. Itu sajalah petunjuk yang ada dalam mimpi aku. Pendapat kau?” Salina pula tersenyum kali ini. “Aku rasa aku tahulah siapa. Takkan kau tak tahu. Setahu aku, cuma ada seorang saja yang panggil kau dengan panggilan Isya. Cuba kau ingat.” Farisya Khumaera mengerutkan dahinya, “Maksud kau Is? Khairul Faris? Ish..tak mungkinlah. Kau jangan nak mula merepek pagi-pagi ni.” Salina mengangguk dan berkata, “Aku rasa Khairul lah orang dalam mimpi kau tu. Nama dia pun sebahagian dari nama kau. Kau Isya, dia Is. Betul kan? Dah sah dia jodoh kau. Apa lagi? Pergilah buat persediaan! Haha.” Farisya Khumaera menggaru kepalanya yang tidak gatal. Dia menggelengkan kepalanya dan bangkit dari tempat duduknya untuk mencari buku di perpustakaan itu. Hati kecilnya mula bersuara,



Ya ALLAH, adakah suara dalam mimpiku itu Is orangnya? Patutlah aku seperti kenal suaranya. Seakan Is. Betul juga apa yang Ina cakapkan tadi. Nama Is sebahagian dari nama aku, Isya. Cuma Is seorang yang panggil aku Isya. Mungkinkah dia? Takkan jodoh aku dengan orang yang aku selalu gaduh dulu? Takkanlah Is? Ya ALLAH, aku serahkan urusan hidupku padaMu. Sempatkah ya ALLAH?



****************



“Isya!!” Khairul Faris memanggil. Farisya Khumaera menoleh ke belakang. Khairul Faris sedang menuju ke arahnya. “Isya, Ina cakap kau nak pinjam buku nota aku ni sebab tadi kau dengan dia terlambat datang. Ambillah. Esok pulangkan tau. Jangan lupa, datang awal! Hehe.” Berdebar hati Farisya Khumaera. Hati kecilnya bicara lagi,



Sejak bila pula aku nak pinjam buku Is ni? Ina ni, jahatlah! Pandai-pandai dia saja! Siaplah! Kenapa aku rasa berdebar? Dia kah jodohku? Suara dia memang sama macam suara dalam mimpiku. Mungkinkah dia?



“Syukran Is. InsyaALLAH esok aku pulangkan. Aku dengan Ina terbangun lambatlah hari ni. Tu yang terlepas kelas tu. Hehe.” Khairul Faris tersenyum dan bertanya, “Lagi 2 minggu semester nak habis. Kau balik Malaysia kan?” Farisya Khumaera menjawab, “Mestilah balik. Tak sabar rasanya. Kenapa? Kau tak balik ke? Eh, kau mana boleh balik. Balqis kan ada lagi dekat sini. Betul tak? Hehe.” Muka Khairul Faris berubah, “Aku mestilah balik juga. Aku dah tak ada apa-apalah dengan dia! Aku pergi dululah. Jangan lupa, esok pulangkan. Assalamualaikum.” Mereka berdua berlalu dari situ. Khairul Faris berkata di dalam hatinya,



Isya ni tak habis-habis nak kaitkan aku dengan Balqis. Aku dah tak simpan apa-apa perasaan dekat dia. Nak aku menjerit ke yang aku suka kau!! Isya, tunggulah kedatangan aku bila kau balik Malaysia nanti. Aku akan bertindak cepat sebelum ada yang potong ‘line’ aku. Aku suka cara kau tundukkan pandangan bila kau bercakap dengan aku tadi.



****************



Setibanya di Malaysia, Farisya Khumaera mencari kelibat ibu dan kakaknya. Salina sudah berlepas kelmarin. “Sya!!” Ammar melambai-lambai ke arah Farisya Khumaera. “Sya!! Ibu kau ada dekat sini.” Ammar menjerit. Farisya Khumaera menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Dia terkejut! Hatinya bertanya,



Kenapa Am tiba-tiba ada dekat sini? Alamak! Habislah aku. Kenapa dia ada dengan ibu? Ish..aku tak suka betullah Am tu! Aku tak nak kahwin dengan dia! Tak nak! Puteraku, muncullah dan selamatkanlah diriku daripada Am! Aku tak nak Am!





Farisya Khumaera memeluk erat tubuh ibu dan kakaknya itu. Akhirnya, rindu yang terpendam selama 3 tahun terlerai jua hari ini. Farisya Khumaera dan ibunya serta kakaknya pulang ke rumah menaiki kereta kakaknya. Di dalam kereta, Farisya Khumaera termenung. Ibunya bertanya, “Sya, ibu tak paksa Sya. Ammar yang suruh ibu tanyakan. Kalau Sya tak nak, tak apa. Ibu tak bantah. Ibu cuma nak Sya gembira.” Farisya Khumaera memeluk ibunya dari belakang tempat duduk sambil berkata, “Sya dah solat istikharah. Sya tak jumpa pun petunjuk tentang Am. Jadi, Sya tak terimalah. Ibu tak marah kan?” Ibu Farisya Khumaera tersenyum lalu berkata, “Ibu tak marah Sayang. Yang penting, Sya bahagia. Dah ada calon ke?” Farisya Khumaera hanya tersenyum.



****************



Khairul Faris termenung dan berfikir sendiri. Hatinya bermain dengan persoalan.



Kenapa Ammar ada dekat KLIA tadi? Kenapa dia ada dengan ibu Isya? Apa dia nak? Dia nak melamar Isya ke? Melepaslah aku kalau macam ni. Apa yang patut aku buat? Ya ALLAH, peliharalah aku dan Isya.



Ayah Khairul Faris, Pak Rahim, perasan akan perubahan anaknya itu. Sejak balik dari Jordan, anaknya itu lebih suka mendiamkan diri dan termenung. Pak Rahim pun nekad untuk bertanyakan apa masalah anak lelaki tunggalnya itu. “Khai, ayah nak tanya ni. Boleh?” Khairul Faris mengangguk dan menjawab, “Mestilah boleh. Apa dia yang ayah nak tanya? Fasal kerja? InsyaALLAH minggu depan Khai pergi UIA. Ada temuduga jadi pensyarah dekat sana.” Pak Rahim hanya tersenyum, “Bukan tu. Kerja ayah tak risau sebab kamu ada ‘degree’. Banyak peluang pekerjaan untuk kamu. Yang ayah nak tanya, kenapa dengan kamu ni? Sejak balik Malaysia ni, tak nampak gembira pun. Ada masalah ke? Manalah tahu ayah boleh tolong. Takkan nak nikah dah? Hehe.” Khairul Faris ketawa dan menjawab, “Mestilah gembira. Dapat jumpa ayah. Tak ada masalah pun. Nikah? Haha. Tak tahulah nak cakap macam mana ayah.” Pak Rahim pun tergelak sama. Dia tahu, anak lelakinya itu sedang berniat hendak mendirikan rumah tangga. “Dengan siapa? Anak orang Arab dari Jordan ke? Ada-ada sajalah kamu ni.” Khairul Faris tersenyum dan menjawab dengan jujur pertanyaan ayahnya itu. “Bukan anak Arab, anak jati Malaysia macam anak ayah ni. Dia pun belajar dekat Jordan juga. Ayah restu ke?” Pak Rahim makin tersenyum lebar mendengar jawapan anaknya itu. Lantas, dia berkata, “Alhamdulillah..dah sampai seru agaknya anak ayah ni. Ayah restu. Bila kamu nak masuk meminang? Dia dah setuju ke?” Khairul Faris tersenyum lagi, “Betul ke ayah bagi ni? Alhamdulillah..harap-harap Isya setujulah. Dia tu ramai yang minatlah. Susah sikit.” Pak Rahim pula menjawab, “Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan. Ayah doakan yang terbaik untuk anak ayah ni. Jom tolong ayah basuh kereta. Esok lusa kamu dah mula kerja nanti, barulah masuk meminang si Isya kamu tu.” Khairul Faris tersenyum lebar, “Terima kasih ayah! Jom!”



****************



TIT TIT!! Bunyi mesej di telefon bimbit Farisya Khumaera. Dia membaca mesej tersebut.





Salam wahai puteri kalbuku. Sudikah dikau menerimaku sebagai calon suamimu?



Ikhlas dari, Firqan =)



Terbeliak biji mata Farisya Khumaera membaca ayat-ayat manja dari Firqan itu. Dia tidak membalas. Hatinya berkata,



Lelaki macam ni nak jadi suami aku? Jangan haraplah! Ammar pun aku tolak! Inikan lagi Firqan! Menggatal! Aku tak nak! Tak nak!



Telefon bimbitnya berbunyi lagi. Mesej yang sama daripada Firqan. Untuk memberhentikan Firqan daripada terus menghantar mesej-mesej manja sebegitu, Farisya Khumaera mendapat satu idea. Dia terpaksa membalas mesej tersebut dengan berkata,



Maafkan Sya, Fir! Sya dah ada pilihan. Wassalam.



Sudah beberapa jam berlalu, tiada nada bunyi mesej lagi pada telefon bimbit Farisya Khumaera. “Alhamdulillah. Dia dah tak kacau aku.” Ucap bibir Farisya Khumaera. Dia berkata lagi di dalam hatinya,



Pilihan aku adalah aku tak nak pilih sesiapa dulu! Aku nak pilih jodoh aku. Tapi, siapa? Is? Mungkin dia masih sayangkan Balqis. Biarlah aku ‘single’ dulu. Aku tak nak siapa-siapa sekarang ni. Aku tak nak Am! Aku tak nak Fir! Aku nak kerja dulu. Minggu depan kena pergi temu duga dekat UIA. Minta-mintalah aku dapat kerja di sana. Amin.



****************



Farisya Khumaera terkejut. “Is? Kau buat apa dekat sini?” Khairul Faris menjawab, “Isya? Sibuk je! Haha. Aku ada temu duga. Kau?” Farisya Khumaera pula menjawab, “Aku pun. Inilah kali pertama aku jumpa kau lepas balik Jordan dua minggu lepas. Sombong nampak. Haha.” Khairul Faris tersenyum sambil berkata, “Kenapa? Takkan rindu kot. Haha. Aku nak tanya sikit boleh tak?” Farisya Khumaera hanya mengangguk. “Betul ke Firqan dan Ammar melamar kau?” Farisya Khumaera tidak terkejut kerana dia tahu, pasti Salina yang memberitahunya.. Dia menjawab, “Betul. Tapi aku tak terimalah. Aku dah solat sunat istikharah. Tak jumpa petunjuk pun yang mengatakan Fir atau Am adalah jodoh aku. Aku malaslah nak fikir. Kenapa?” Khairul Faris berkata dalam hati,



Alhamdulillah. Kau milik aku lah kalau macam tu. Aku akan datang melamar kau, Isya. Kau tunggu sajalah.



“Tak ada apa-apa. Aku nak minta alamat kau boleh?” Farisya Khumaera mengerutkan dahinya, “Alamat? Nak buat apa? Macam nak masuk meminang pula. Haha.” “Memang pun.” Farisya Khumaera terkejut dan bertanya, “Apa dia kau cakap tadi?” Khairul Faris tersenyum dan menjawab, “Tak ada apa-apa. Tulislah alamat kau. Aku nak. Cepat sikit.” Farisya Khumaera menggelengkan kepalanya dan menulis alamat rumahnya di atas helaian kertas dan beri pada Khairul Faris. “Terima kasih ustazah Isya. Hehe. Aku pergi dulu.” Farisya Khumaera menjawab, “Sama-sama ustaz Is. aku pun nak pergi dah ni. Kau naik apa?” Khairul Faris menjawab, “Aku naik tu.” Khairul Faris menunjukkan motor Superbike kesayangannya yang berwarna merah. “Wah!! ‘Smart’nya motor. Warna merah pula tu. Patutlah ramai ‘girlfriend’ dekat sana tu asyik pandang kau saja dari tadi. Aku pergi dulu lah. Aku naik motor Nouvo 5 warna merah tu. Assalamualaikum.” Khairul Faris tersenyum dan menjawab salam Farisya Khumaera. Dia berkata di dalam hatinya,



Aku tak pandanglah ‘girlfriend-girlfriend’ dekat sana tu. Aku pandang ustazah yang naik motor Nouvo 5 tu saja. Hehe. Minggu depan aku datang rumah kau. Nantikanlah kedatangan aku.



****************



“Sya!! Ada kawan datang tu.” Ibu Farisya Khumaera memanggil. “Sekejap! Nak pakai tudung ni.” Farisya Khumaera kelam-kabut. Hatinya berbicara,



Kawan aku datang? Siapa pula? Ina tak beritahu pun. Is ke? Takkan dia berani datang seorang diri? Takkanlah dia. Mati aku kalau dia datang.



Terkejut Farisya Khumaera melihat tetamu yang datang. Tiga buah kereta BMW berada di halaman rumahnya. Dia tidak mengenali kereta-kereta itu. Ramai tetamu yang hadir. Seperti rumahnya ada buat kenduri. Farisya Khumaera terkejut lagi sekali. Dia berkata di dalam hati,



Superbike? Tu bukan motornya Is ke? Gila ke budak ni datang rumah aku ramai-ramai? Mana ada kenduri dekat rumah aku ni. Mak ayah Is pun ada sekali? Nak buat apa semua ni? Segan aku nak keluar. Is!! Kau buat apa dekat sini? Ish..!!



“Sya! Bawakan air untuk tetamu kita ni.” Ibu Farisya Khumaera menyuruhnya menyediakan hidangan. Lima minit kemudian, Farisya Khumaera menuju ke ruang tamu bersama hidangannya. “Jemputlah minum dan makan.” Farisya Khumaera mempelawa tetamunya. Dia berasa amat segan.



“Sebenarnya, tujuan kami datang beramai-ramai ni nak memetik bunga yang bernama Isya. Khairul Faris ingin menyuntingnya. Sudikah?” Pak Rahim terus memberitahu tujuannya ke rumah Farisya Khumaera. Merah padam muka Farisya Khumaera. Dia hanya tunduk memandang lantai bumi. Dia bingkas bangun dan masuk ke biliknya. Ibu Farisya Khumaera pergi ke bilik untuk bertanyakan jawapan anaknya itu. “Apa keputusan Sya? Terima tak?” Farisya Khumaera menangis. Dia terharu. Dia mengangguk tanda setuju. Dia memberitahu ibunya, “Ibu, dialah lelaki yang suaranya muncul dalam mimpi Sya lepas Sya solat sunat istikharah di Jordan semasa Am melamar Sya. Sya terima dia. Ibu beritahulah ye. Sya tak nak keluar.” Ibu Farisya Khumaera mengangguk dan tersenyum. Ibunya keluar dan memberitahu jawapan Farisya Khumaera.



Ya ALLAH, semoga sempat aku menjadi isteri Is..



Farisya Khumaera berdoa dalam hatinya. Dia menangis sepuasnya. Tiba-tiba, setitis darah jatuh daripada hidungnya. Dia cepat-cepat makan pil yang doktor beri. Dia tahu, masa yang ada semakin suntuk.



****************



“Aku terima nikahnya Farisya Khumaera Binti Abd Rasyid dengan mas kahwin RM 300 tunai.” Akhirnya, lafaz keramat itu berjaya diucapkan dengan lancar oleh Khairul Faris. Lafaz ijab kabulnya sah. Farisya Khumaera dan Khairul Faris sudah sah menjadi pasangan suami isteri. “Alhamdulillah.” Ucap Farisya Khumaera. “Alhamdulillah.” Ucap Khairul Faris pula. Menitis air mata mereka saat Khairul Faris mencium dahi isteri tercintanya itu.





sElaMat peNgantiN baru



Usai majlis akad nikah, semua orang bergegas ke rumah pengantin perempuan. Dalam perjalanan, Farisya Khumaera menaiki kereta kakaknya dan dipandu oleh Khairul Faris. Farisya Khumaera menyandarkan kepalanya di atas bahu suami tercintanya sehingga terlena. Sampai di rumah, Khairul Faris mengejutkan isterinya daripada tidur. “Sayang, bangun. Kita dah sampai.” Berulang kali dia mengejutkan Farisya Khumaera tetapi tiada respon. Khairul Faris berasa tidak sedap hati. Dia ingin keluar dari kereta dan pergi ke tempat duduk isterinya. Baru sahaja dia bangun dari tempat duduknya, tubuh lemah Farisya Khumaera jatuh. “Ya ALLAH! Isya!! Bangun Isya!! Bangun!!” Khairul Faris menjerit. Semua yang ada di situ segera menuju ke arah Farisya Khumaera dan Khairul Faris. Keadaan jadi kelam-kabut. Farisya Khumaera segera dibawa ke hospital.



“Maafkan saya. Keadaan kritikalnya telah menyebabkan maut menjemputnya lebih awal.” Kata doktor yang merawat Farisya Khumaera kepada Khairul Faris. Lemah longlai tubuh Khairul Faris mendengar berita itu. Dia pengsan. Setelah sedar, dia memanggil ibu mertuanya. “Ibu, Isya sakit apa selama ni? Kenapa tak beritahu saya?” Ibu Farisya Khumaera menangis dan menjawab, “Maafkan ibu, Is. Ibu tak boleh nak buat apa. Ini semua kehendak Sya. Sejak tingkatan 4, dia menghidap penyakit ‘leukemia’. Masa tingkatan 5, doktor beritahu bahawa penyakitnya semakin kritikal kerana sudah mencapai tahap 3. Bila-bila masa saja dia akan melalui tahap kritikal yang terakhir, iaitu tahap 4. Doktor juga ada beritahu, tempoh untuk dia menikmati hidupnya tak lama. Lebih kurang 3 tahun lebih saja semasa dia berumur 17 tahun. Kini, dia telah pun pergi menghadap Ilahi. Usianya telah mencecah 20 tahun. Maafkan ibu. Inilah kata-kata terakhir dia untuk kamu. Dia bagi ibu surat ni sehari sebelum pernikahan kamu berdua.” Ibu Farisya Khumaera menghulurkan sampul surat yang berisi kata-kata terakhir Farisya Khumaera untuk suami tercintanya, Khairul Faris. Ibunya keluar daripada bilik untuk memberi ruang bersendiri buat menantunya itu.



Ke hadapan suami tercintaku, Abang Khairul Faris…





Assalamualaikum wahai Abangku. Isya tahu, Abang tengah sedih sekarang ni. Isya juga tahu, di saat Abang sedang baca surat ini, Isya dah tak ada di sisi Abang. Isya dah pergi dari dunia ni untuk selamanya. Maafkan Isya ye. Isya sayang Abang. Sayang sangat! Dulu, Isya tak suka Abang sebab kita asyik gaduh saja. Tapi sekarang, Isya cinta Abang!Betul kata orang, mula-mula benci, lama-lama sayang. Isya dah tak ada lagi. Isya izinkan Abang kahwin satu lagi. Satu saja tau. Tak boleh lebih-lebih. Abang janji ye Abang akan kahwin. Dengan siapa? Nak Isya calonkan? Abang boleh kahwin dengan Balqis. Balqis masih ada hati dengan Abang. Kenapa Isya cakap macam tu? Balqis ada jumpa Isya sehari sebelum kita nikah. Dia kata dengan Isya, “Qis redha kalau Sya nak kahwin dengan Khai. Qis tahu, salah kalau Qis menyimpan perasaan terhadap bakal suami orang, tapi, Qis tak boleh lupakan Khai. Maafkan Qis ye Sya. Semoga Sya bahagia dengan Khai.”





Boleh Abang kahwin dengan Balqis? Boleh tau. Ini amanat dari isteri tercinta Abang. Terima kasih sebab Abang datang rumah Isya dan melamar Isya. Isya terharu dan suka sangat waktu tu! Abang, maafkan Isya dan halalkan semua yang Abang beri pada Isya. Halalkan kasih sayang Abang. Doakan Isya bahagia di sisi kekasih sejati Isya ye. Abang jangan cemburu tau. Isya harap, kita dapat berjumpa dan bercinta lagi di syurga. Doa Abang, Isya harapkan. Selamat tinggal suami tercintaku. Simpan surat ini baik-baik tau. Ini sajalah kenangan Isya untuk Abang. Jangan lupakan Isya tau. I love you, Abang. Ana uhibbukum abadan abada..





Isteri tercintamu,



Farisya Khumaera…



Menitis air mata Khairul Faris membaca warkah terakhir daripada isteri tercintanya itu. Dia memejamkan matanya sambil menangis dan berkata di dalam hati,



Isya!! Abang cintakan Isya!! Abang sayangkan Isya!! Abadan abada!! Abang akan tunaikan permintaan Isya. Abang akan kahwin dengan calon pilihan Isya. Abang akan kahwin dengan Balqis untuk Isya. Abang redhakan pemergian Isya. Sayang, walaupun Sayang dah tak ada, Abang tetap simpan Sayang dalam hati Abang. Abang akan doakan kebahagiaan Sayang di sana. Walaupun Balqis cinta pertama Abang, tapi, Sayang adalah cinta terakhir Abang. Abang takkan lupakan Sayang. Isya, semoga berbahagia Sayangku. Aku mencintaimu kerana ILAHI. Ya ALLAH, peliharalah isteriku dalam jagaanMu. Semoga aku dapat bertemu lagi denganmu, Sayang, di syurga hakiki nanti, insyaALLAH. Amin..
Catat Ulasan