Isnin, Januari 24, 2011

UNTUK MU UNTUK KU

 

oleh http://www.iluvislam.com/

apakah hatimu seperti batu?
Tidak sayu saudaramu dipalu,
tidak pilu hilang peganganmu,
Tidak malu persendakan agamamu,
Biarkan nafsu menjaga dirimu.



Apakah kamu sudah lupa?
Pergerakanmu diperhatikan oleh Maha Esa,
Illiyin dan Sijjin saksi rahsia di dada,
Terbongkar semua di hari Bencana,
Saat matahari seakan sejengkal dari kepala.



Rasulullah kekasihNya jadikan teladan,

Akhlaknya seperti al-Quran berjalan,

Kehadirannya membawa angin ketenangan,

Sentiasa berjalan memberi pesanan,

Ikutlah arahanNya laranganNya tingalkan.



Melihat mendengar nikmatNya padamu,

Langit dan bumi disediakan untukmu,

Gunakan akal dan mata hatimu,

Syukurlah dan sujud pada Tuhanmu,

Tunaikan perintahnya sehingga diseru.



Syurga dan neraka sudah dikhabarkan,

Sebagai hadiah juga amaran,

Setiap kamu bergelar insan,

Tiada terlepas dari perhitungan,

Kembalilah kepada sunnah Rasul dan al-Quran

Marilah wahai saudara-saudaraku,

Bangunlah dari tempat beradu,

Bertaubatlah dari kesalahan lalu,

Janganlah lupa janganlah ragu,

Aku dan kamu milik Yang Satu.

artikel;iilvislam.com

ADI PUTRA DAN UMMAH

Ketika saya sedang berehat dari menelaah pelajaran 3 tahun lepas, saya terkesima menonton sebuah video di Youtube; seorang kanak-kanak kecil petah berbicara dan mempunyai wawasan yang tinggi berdasarkan ucapannya kepada khalayak ramai.




■http://www.youtube.com/watch?v=Y7_3preFLM0Setelah mengkaji serba sedikit berkenaan latar belakang beliau, rupa-rupanya beliau adalah seorang genius matematik Malaysia. Itulah kali pertama saya mengenali Adi Putra; seorang kanak-kanak Melayu Muslim yang saya sangat kagum dan hormati.



Mungkin saya telah mengenalinya sebelum ke United Kingdom lagi, tetapi saya tak berapa nak ingat. Apapun, sekembali ke Malaysia, saya terus menjadi peminatnya. Minat kerana kebijaksanaan dan keberanian beliau. Pernah sekali beliau menegur Sultan Pahang.



■http://www.youtube.com/watch?v=jwwOQ7NhWo0Namun saya tak pernah terfikir untuk menemui beliau secara personal sehinggalah saya mengenali seorang rakan perniagaan baru-baru ini. Alhamdulillah beliau telah membantu saya untuk mengatur pertemuan dengan Adi Putra dan keluarganya.



Akhirnya petang tadi saya berpeluang menemui keluarga hebat ini. Setibanya saya di rumah Adi Putra, beliau sedang mengajar beberapa orang adik-adik tentang ilmu matematik Al-Khawarizmi. Kelihatan adik-adik tersebut mudah untuk memahami apa yang diajar. MasyaAllah saya sungguh kagum dengan kepantasan beliau mengira mengalahkan kalkulator!



Paling menarik adalah ketika akhir kelas. Adi Putra berkata kepada murid-muridnya : "Pesanan Adi kepada semua adalah Adi halalkan segala ilmu Adi."



Ketika berborak dengan ayahnya, saya bertanya, "Mengapa Adi tak terima tawaran daripada kerajaan untuk program khas bersama kerajaan?"



"Adi tak mahu kerana beliau nak mengajar orang-orang kampung dan ummah. Andai dia terima tawaran kerajaan, dia akan dijadikan bahan eksperimen," balas ayahnya dan saya terkejut dengan jawapan itu. Ya, itulah yang Adi Putra buat; beliau sedang mengajar anak-anak bangsa kita untuk jadi pandai seperti beliau.



Saya berkesempatan untuk bersembang dengan ibunya secara one to one. Inilah peluang untuk saya mempelajari sesuatu daripada ibu Adi Putra; insan yang melahirkan Adi di dunia ini.



"Pasti banyak rahsia dan tips untuk membantu masa depan saya," saya fikir.



"Akak, saya Imran dari iluvislam.com," saya mulakan bicara sambil menghulurkan kad perniagaan (business card) iluvislam.



"Oh akak selalu buka iluvislam.com dan akak suka. Bahan-bahan iluvislam.com ringkas, tidak terlalu berat dan menarik. Sebenarnya akak selalu tinggalkan komen kat situ," Puan Serihana memulakan bicara.



Alhamdulillah, saya bersyukur sekali apabila mendengar kata-kata insan hebat itu. Selepas itu, saya berasa sungguh selesa berborak dengan beliau.



"Akak kerja apa?"



"Akak kerja sepenuh masa uruskan Adi Putra."



"Sebelum ni?"



"Akak mengajar di Slim River."



"Ha, kampung saya tu. Saya sekolah di SMKA Slim River dulu sebelum ke KISAS (Kolej Islam Sultan Alam Shah). Kampung saya di Felda Gunung Besout."



"La, kampung akak kat Kuala Slim. Kita sekampung la kalau macam tu."



Tak sangka pula kami sekampung. Sekiranya saya ingin ke bandar terdekat (Slim River) dari kawasan perumahan (Felda), saya perlu melalui Kuala Slim. Alhamdulillah, makin seronok bersembang dengan Puan Serihana.



"Akak dulu sekolah mana?"



"Mula-mula akak sekolah di Slim River, kemudian ke Sekolah Teknik Persiaran Brash, Ipoh."



"Oh yeke, abang dan adik saya juga sekolah di sekolah teknik yang sama dengan akak," masing-masing tergelak kecil. Banyak betul persamaan kami.



Permulaan Adi Putra



"Akak, bila akak mula perasan kehebatan yang Adi Putra ada?"



"Masa tu Adi baru berumur 3 tahun. Akak tengah ajar abang dan kaka Adi sifir matematik. Ketika itu, Adi melihat sahaja kami. Pada suatu ketika, abang beliau tak dapat jawab soalan akak, tiba-tiba Adi dapat jawab. Akak pun terkejut. Lalu akak tanya dia, "Macamana Adi tahu?" Adi kata dia dengar abang dia sebut-sebut semasa cuba menghafal sifir.



"Sejak dari peristiwa itu, akak ajar dia sifir macam akak ajar kepada abang dan kakak beliau. Menariknya dia start hafal sifir 12."



"Bila Adi Putra dapat jawab soalan akak, akak akan bagi ganjaran. Itu cara akak didik anak-anak. Jawapan betul akan dapat 20 sen. Tetapi mak ayah perlu pandai juga. Kalau jawapan mereka salah, mereka kena bayar kat kita 40 sen. Cara ini akan menggalakkan anak-anak kita untuk terus berusaha."



Menurut Puan Serihana, Adi Putra membesar seperti kanak-kanak normal lain. Beliau bermain dengan rakan-rakan, adik beradik dan lain-lain.



"Ayah Adi Putra pula berbeza caranya. Sebagai pengurus TNB ketika itu, beliau mempunyai ramai pekerja. Hampir setiap hari beliau akan memberikan duit kepada pekerjanya. Kemudian, sekiranya pekerja itu lalu di hadapan rumah Adi Putra, mereka akan tanya soalan matematik kepada Adi. Sekiranya jawapan Adi betul, mereka akan berikan wang yang telah diberikan oleh ayah Adi kepadanya. Jika jawapan Adi salah, wang itu boleh digunakan oleh pekerja tersebut. Cara ini menyebabkan Adi sangat suka dan selalu beritahu kami : "Mak, Adi dapat duit daripada pakcik tu!" "



Pencapaian Luar Biasa



"Akak dulu sangka Adi boleh pergi sejauh setakat level sekolah menengah (dari segi ilmu matematiknya). Jadi akak ajar dia algebra sejak usia 3 atau 4 tahun dan dia sangat berminat. Semasa akak buka pusat tuisyen, Adi dah boleh mengajar pelajar sekolah menengah yang bermasalah dalam algebra.



"Namun Adi memang suka explore ilmu baru dan tahap dia memang melebihi tahap sekolah menengah. Dia belajar sendiri."



Rancangan Masa Depan Adi Putra



Apabila ditanya tentang masa depan Adi Putra, ibunya berkongsi :



"InsyaAllah Adi akan ambil A-Level. Sekarang dia tengah menghafal Al-Quran dan akak hantar dia belajar bahasa," kagum saya bila dengar yang Adi sedang menghafal Al-Quran. Tambah-tambah saya mempunyai impian untuk memiliki anak yang boleh menghafaz Al-Quran, insyaAllah.



Selepas itu, macam-macam yang kami borakkan sambil makan petang. Syukur saya panjatkan kepada Allah kerana memberikan saya peluang belajar banyak benda baru hari ini. Saya tak sempat nak sembang dengan ayah Adi kerana ayahnya tekun mengajar anak-anak jirannya. Bahagia betul dapat berkongsi ilmu dengan orang lain!



Ummah



Saya melihat banyak kali perkataan 'ummah' di rumah, pejabat dan baju murid-murid Adi Putra. Perkataan inilah yang memberikan saya kekuatan dan semangat untuk terus berjuang bersama iluvislam.com; dengan izin Allah SWT.



Alhamdulillah, saya pulang semula ke ofis dengan penuh semangat dan tekad untuk memberikan yang terbaik kepada ummah.



InsyaAllah saya bercadang untuk membawa krew-krew iluvislam.com untuk bertemu Adi Putra dan ahli keluarganya. Harap-harap ia dapat memberikan inspirasi kepada kami untuk terus berikan yang terbaik kepada semua.



- Artikel iluvislam.com

HEBATnya SeORAng IBU

'Ibu' adalah nama yang tidak dapat dipisahkan dalam kotak memori setiap insan. Pertarungan nyawa dan ketabahan menahan kesakitan mengandung, melahir dan membesarkan anak-anak bukanlah perkara asing dalam catatan diari hidup seorang ibu. Itulah tugas yang tercatat sebagai seorang ibu yang benar-benar berfungsi dalam mendidik anak-anak.




Air mata, kelembutan, kasih sayang dan teman di masa susah atau senang adalah sebuah nukilan khas yang boleh saya dedikasikan buat ibu saya. Malah hemat saya juga tersemat utuh menyatakan semua ibu di dunia ini punya rasa yang sama. Naluri keibuan ini adalah sunnatullah yang tercipta bermula daripada Hawa AS. Jadi semestinya semua ibu, bakal ibu malah semua wanita mempunyai sifat-sifat yang saya nyatakan. Semestinya benar, bukankah begitu?



Dulu, Kisah sebuah memori



Masih tersemat utuh dalam ingatan saya betapa ibu saya cukup mudah mengalirkan air mata. Semasa saya atau adik saya dirotan ayah, ibulah selalunya akan membela dengan aliran air mata. Semasa kakak saya yang sulung melangkahkan kaki meninggalkan rumah mengikut suami selepas majlis akad dilangsungkan, ibu saya menghantar pemergiannya dengan linangan air mata. Masa itu saya cukup pelik kenapa ibu saya menangis sedangkan kakak saya pergi secara terhormat mengikut suami. Masa itu saya buntu tidak berjawapan.



Suri rumah sepenuh masa menjadikan anak-anak amat rapat dengan ibu. Masih terbayang di minda saya hingga kini betapa kalutnya ibu saya setiap pagi menyediakan sarapan sebelum saya dan adik-adik ke sekolah. Sememangnya saya antara anak yang cukup susah untuk makan pagi sekalipun dengan hanya minum teh dan apa yang pasti ibu saya akan membawa minuman hingga ke pintu luar dan akan pastikan saya mengambil sarapan walaupun dengan hanya seteguk air.



Masih terngiang kata-kata ibu bila saya mula berdegil tidak mahu bersarapan, "Minum lah sikit baru cergas dalam kelas" atau kadang-kadang ibu juga mengugut jika saya tetap berdegail, "Tak baik tu, minum sikit nanti tak berkat belajar". Mungkin kerana takut dengan ugutan, saya selalunya akan memaksa diri minum juga walau seteguk.



Tabiat saya yang jarang bersarapan melekat hingga kini kerana tiada siapa lagi yang boleh memaksa saya bersarapan. Tapi yang agak melucukan apabila ibu saya selalu berpesan dicorong-corong telefon setiap kali saya saya menelefon rumah atau melalui SMS dengan 3 perkara; kerapkan mandi, ambil sarapan dan banyakkan minum air. Tapi biasalah saya memang degil...



Kisah ibu saya yang murah air mata terhadap anak-anak saya panjangkan dengan kisah kakak sulung saya. Ketika abang ipar saya menyambung pengajian di UKM sejurus sahaja lahir anak sulung menjadikan hidup mereka sekeluarga agak susah. Hidup di Kuala Lumpur menjadikan kesempitan mereka kian parah. Berbekalkan gaji sebagai kerani sekolah kakak saya yang tidak sampai ke angka 1000 dan separuh gaji suami lantaran bercuti menyambung pengajian sepenuh masa sebagai guru menjadikan hidup mereka kian terhimpit.



Hidup menyewa di rumah setinggan yang rata-rata didiami warga Indonesia menjadikan hati saya pilu dan kadang-kadang mata saya juga berkaca. Pernah saya berseloroh pada kakak saya untuk membawa pulang Along (anak sulung kakak saya) ke kampung bila lahirnya anak yang kedua. Reaksi yang saya terima hanyalah linangan air mata tanpa kata. Kakak saya menangis bila ada sahaja cadangan mahu memisahkan dia daripada anak-anak. Tekadnya biarlah susah macam mana sekalipun asalkan anak-anak tetap bersama.



Niat saya semasa memberikakan cadangan untuk membawa pulang anak sulung kakak saya ke kampung dan dipelihara ibu saya lahir daripada rasa kesian yang amat sangat dengan kesempitan yang dialami. Mudah-mudahan kesusahan tersebut dapat dikurangkan.



Pernah suatu ketika semasa melahirkan anak kedua, semasa dalam pantang 40 hari kakak saya ke klinik dengan menaiki bas bersama 2 anak. Anak sulung berumur setahun setengah dipimpin dan anak ke dua yang baru berumur sebulan didukung dengan menaiki bas untuk ke klinik dalam kesesakan kota. Hati mana yang tidak sedih bila mendengar khabar susah kakak sebegitu. Tidak mampu saya bayangkan betapa susahnya hidup mereka anak-beranak.



Namun semuanya diceritakan selepas abang ipar saya tamat pengajian dan sekarang sudahpun menjadi pensyarah di Universiti Malaya dan sedang menyiapkan tesis PhD dalam bidang Psikologi Dan Pendidikan Khas Kanak-Kanak Istimewa. Sesungguhnya perlu saya iyakan, disebalik kehebatan seorang lelaki rupanya ada jasa insan tabah yang bernama isteri.



Kini, Kisah Sebuah Realiti



Pandangan saya bahawa ibu saya hanya mampu menangis bila berpisah dengan anak-anak rupanya meleset. Dalam Majlis Konvokesyen apabila saya naik ke pentas untuk berucap mewakili pelajar ibu saya langsung tidak menangis. Semasa di lapangan terbang ketika menghantar saya ke Mesir, ibu saya juga tidak menangis. Masih saya ingat senyuman dan pelukkan terakhir tersebut langsung tidak menunjukkan reaksi sedih malah ibu saya nampak tenang dan gembira. Apa yang terbaliknya saya pula yang sebak dan mata saya sedikit berkaca sebagaimana ayah saya juga.



Lama saya berfikir kenapa ibu saya mula bertegas dan tidak menangis ketika menghantar saya di Airport. Seminggu selepas itu saya menelefon ibu saya dan saya straight bertanya kenapa demikian jadinya. Ibu saya bercerita bahawa 3 tahun beliau bersedia dengan perpisahan ini sebaik sahaja saya menjejakkan kaki ke KIAS, Nilam puri dan bertegas untuk menyambung pengajian di Universiti Al-Azhar. Katanya lagi, kini tiada apa lagi yang mahu disedihkan kerana hasratnya untuk melihat saya menjadi seorang berilmu kian hampir.



Ibu saya tidak menaruh harapan yang terlampau tinggi terhadap saya dan adik-beradik lelaki yang lain. Katanya beliau sudah puas hati sekiranya anak-anak berilmu, mampu menjadi imam di masjid dan mampu berkongsi ilmu dengan orang kampung. Pada saya tanggungjawab itu susah dan harapan itu tinggi.



www.iluvislam.com

Mengapa ibu mu menangis ?

Seorang anak laki-laki kecil bertanya kepada ibunya,
"Mengapa engkau menangis?"
"Kerana aku seorang wanita", kata sang ibu kepadanya.
"Aku tidak mengerti", kata anak itu.
Ibunya hanya memeluknya dan berkata,
"Dan kau tak akan pernah mengerti" Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya,
"Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?"
Semua wanita menangis tanpa alasan", hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.
Anak laki-laki kecil itu pun lalu membesar menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita suka menangis. Akhirnya ia mendapat petunjuk dari Tuhan, Antara bisikan yang didengarinya adalah:



01."Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan "



02."Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya "



03."Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh "



04."Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya "



05."Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya "



06."Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada di sisi suaminya tanpa ragu "



07."Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan walaupun kadangkala dia tidak memerlukannya."



Tahukah kamu? Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya. Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, karena itulah pintu hatinya - tempat dimana cinta itu ada.



Komen: Penerbitan & kemaskini semula artikel laman versi 01 oleh aeyie®



Sumber Grafik - http://duestinae89.wordpress.com/

IBu dr mana Dtgnya semua ini?

Di sebuah rumah di pinggir kota,




Jam 12.00 tengahari, tiga beranak sedang bersiap-siap untuk makan tengahari dan makanan telah tersedia sejak pagi, ibu dan ayahnya sama-sama memasak makanan.



Kali ini mereka cuba untuk menggunakan semuanya segar dari kebun yang ditanam di laman belakang dan tepi depan rumah mereka.



Ada tomato, ada cili, ada halia, ada kunyit, ada serai, ada daun salad dan sebagainya tapi rumah mereka tidaklah luas mana.



Ada seorang anak kecil, makan bersama ayah dan ibunya.

Sedang ia makan, dia bertanya kepada ibunya.



"Ibu, makanan hari ini sangat sedap, dari mana datangnya makanan ini dan rasa sedap ni ibu?"






Fikrah dengan ceria bertanya pada ibunya, rasa sedap pada lidahnya membuatkan pipi gebu Fikrah bertambah tembam.



Ibunya sambil rasa senang dan seronok kerana dipuji cuba mula bercerita.



"Oh, makanan ini kan ibu yang masak tadi, ibu campurkan dengan lada putih dan lada hitam dan beberapa biji hasbatul sauda', ibu juga tidak gunakan sos dan kicap untuk perasa. Kali ini ibu cuba gunakan buah tomato yang ibu tanam dibelakang rumah untuk rasa masam dan cili segar untuk rasa pedas, sedikit halia juga dari kebun kita di belakang rumah tu, mungkin kerana segar dari kebun, itu penyebab kesedapannya wahai anakku Fikrah."



Ayahnya menambah,



"Mungkin kerana Fikrah mula makan makanan itu dengan bismillah, itu yang sedap tu"



Ujar ayahnya sambil mengusap rambut yang terurai di dahi fikrah dengan penuh kasih sayang.



Ibu dan ayahnya tersenyum, anaknya masih tidak puas hati dengan jawapan ibu dan ayahnya, dibenak hatinya, ibu dan ayah tersenyum seperti mereka ada merahsiakan jawapan sebenar.



"Bagaimana dengan nasi ni ibu"? kita tak tanam padi kan?



Ibu dan ayahnya terkejut, kenapa hari ini fikrah betul-betul mahu tahu persoalan ini?



Ibunya menjawab,



"Ya, Fikrah, kita tidak menanam padi, padi ini datangnya dari sawah. Rumah kita tak muat untuk menanam padi. Jadi ada pesawah yang bekerja untuk menanam padi, pesawah itulah yang menuai padi dan pesawah itu akan menghantar padi yang dituai ke kilang untuk diproses menjadi beras"



Ayahnya menyampuk dengan nada berjenaka.



"Ya.. kilang beras, pilihan bernas, pilihan bijak" suami isteri itu tertawa kecil oleh lawak si suami.



Sedangkan Fikrah benar-benar rasa masih belum terjawab. Dia mengetip bibir seolah-olah geram.



Ayahnya terperasan keadaan itu lalu meneruskan cerita.



"Dari kilang, beras itu dibungkus dan dihantar ke kedai-kedai, dari kedailah kita membeli beras, dan kemudian beras itu ibu fikrah basuh, dan ibu fikrah memasaknya untuk kita sekeluarga dengan rice cooker yang ayah belikan tu"



Dengan lemah lembut ayah fikrah bercerita agar dapat mententeramkan fikrah.



Fikrah bertanya lagi. Kali ini bertubi-tubi seolah-olah tidak puas hati benar



"Dari mana datangnya padi?" dari benih padi jawab ibunya

"Dari mana datangnya benih padi?" dari penuaian benih padi di tanam di atas tanah jawab ayahnya.



"Dari mana datangnya tanah"?



Ayah dan ibu Fikrah terdiam dan terdetik di hati mereka. Terharu, sayu, pilu, keinsafan, dan bangga pada Fikrah, mungkin berkat namanya Fikrah, dia benar-benar ingin tahu erti "Fikrah"



"Fikrah tahu semua yang ibu dan ayah cakap sejak awal tadi adalah selok belok.

kenapa ibu dan ayah tidak menjawab dengan terus terang?"



Fikrah seolah-olah merajuk, tapi fikrah tertunduk takut-takut kalau sikapnya itu buat ibunya kecil hati. Fikrah tak mahu berdosa pada ibu.



Keadaan terdiam sebentar. Seolah-olah ada malaikat yang lalu datang membawa ilham kepada ibu dan ayah fikrah untuk menjawab persoalan anaknya yang bersifat Fikrah itu.



Ibu Fikrah berkata,



"Anakku, ibu minta maaf, ibu mengelirukan Fikrah, ketahuilah anakku, memang benar. Segalanya dari Allah S.W.T"



Makanan yang kita makan itu dari Allah S.W.T. Rasa sedap makanan itu juga dari Allah S.W.T. Tanaman yang ayah fikrah usahakan di kebun rumah kita juga tumbuh dengan izin Allah.s.w.t.



Ayah Fikrah menitiskan air mata menyambung kata-kata ibu fikrah.



"Benar Fikrah, segala-galanya dari Allah S.W.T. Dialah Al-Khaliq. Mari kita berdoa agar rezeki yang diberikan ini berkat, halal, dan semoga dengan rezeki yang baik darinya ini kita sekeluarga terhindar dari api neraka."



Mereka bertiga menadah tangan semula dan berdoa kepadaNya.



Tangisan keinsafan dan air mata yang keluar dari mata kami bertiga ini juga dariMu Ya Allah.



Segalanya dari Al-Khaliq.



- Artikel iluvislam.com