Catatan

Tunjukkan catatan dari Julai 10, 2011

hembusan seorang daie

Zaman tidak pernah ketandusan pejuangnya.


Zaman tidak pernah sepi.
...
Sekalipun tidak ramai yang mahu kemedan ini.

Medan air mata.

Medan susah payah dan medan yang tiada istirehat ini namun Allah masih memberi ruang kepada hambaNya untuk merasa kenikmatan memangku agamaNya dan merasai berada dalam jiwa rasul yang sangat dicintai….

Disinilah nafas nafas yang ingin ku hembuskan untuk memiliki kenikmatan itu. Kenikmatan menyusuri Nabi ku. Merasai apa yang telah dirasainya. Menghamburkan airmata seperti mana telah dituangkanya diharmain…luka-luka hatinya waktu berada keseorangan setelah kehilangan yang dicintainya….

Memang mustahil untuk ku merasai menaiki buraq kelangit ketujuh untuk dihiburkan dengan gambaran gambaran syurga namun kisah nabiku telah mencabut ruh ku untuk berjalan merentasi awan kapas…berlegar legar menanti hari bahagia itu. Dalam lambaian penghuni jannah untuk kutemui apa yang ku citakan…

Telah ku hapuskan dongeng dengeng lama dalam diri ini untuk aku melaju menemui mereka seb…