Jumaat, Mac 04, 2016

Aku kau dan dia

Ada beza antara kita dan dia,
Juga ada beza antara kita dan mereka.

Hidup ini ada pelbagai rona warna,
Jikalau semua seakan sama,
Maka tiada seri yang dapat mengindahkan.

Ada sebab mengapa sesuatu itu berlaku,
Dan ada sebab mengapa Allah hadirkan kita dalam sesuatu situasi.

Bukan hanya sesuatu yang sia-sia,
Semuanya terselit hikmah yang dapat kita guna pakai.

Gerabak hidup ini tidak bergerak semudah yang kita sangka,
Ada masa-masa akan ada sesuatu yang datang menghalang,
Dari gerabak ini meluncur dengan lancar.

Dan yang hadir itu semuanya berada dalam kemampuan kita,
Allah uji berdasarkan kekuatan kita.

Dalam lemah-lemah kita,
Ada Dia yang sentiasa beri kekuatan pada kita.

Maka --

Mengapa memilih untuk berada di situ,
Sedangkan perjalanan hidup itu masih panjang untuk kamu terokai?

Ayuh bersamaku,
Kita telusuri medan ini.

Hingga nanti,
Kita bakal berjumpa dengan mereka-mereka yang sedang berehat di alam sana��

#TheContengan

https://telegram.me/TheContengan

Segmen from blog the other side

Assalamualikum...wrt
Apa kabar?
Today hari jumuah. It was barakah,
So I do this segmen about Something must bloger what to do.
Nurzayani... she was 23 above for me,but her married. Wow.
Segmen nie fasal kita follow dan follow back..tambahkan kenalan menjadi beribu..wahahah...

Jadi ini untuk awak Zayani...thank layan kerenahan saya ye.

Khamis, Mac 03, 2016

Apa erti sabar?

بسم الله الرحمن الرحيم

☝�� Apa erti S A B A R?
Sabar dari segi bahasa ialah menahan/mencegah. Dari segi istilahnya, menahan diri dari membuat perkara yang tidak baik/tidak sepatutnya di buat.

☝�� Apa erti U J I A N?
Ujian agak general tetapi yang di fokuskan di sini adalah ujian sebagai sesuatu yang apabila dilalui, ianya susah/terasa sakitnya. Selalunya, ujian adalah sesuatu yang tidak diingini.

☝��Kenapa kita perlu sabar apabila diuji?

��Kerana Allah suka orang-orang yang sabar.

��Allah SWT berfirman:

Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (ugama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar.
[Ali Imran:146]

��Kerana apa bila diuji, bersabar itu lebih baik.

 ��Abu Yahya Shuhaib bin Sinan RA berkata, bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Sungguh menakjubkan sikap seorang mukmin itu, segala keadaan dianggapnya baik dan hal ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka itu lebih baik baginya, dan apabila ditimpa penderitaan, dia bersabar, maka itu lebih baik baginya.”
(HR Muslim).

��Kerana ujian itu tanda Allah cinta kepada kita. Dengan diuji, kita boleh berubah untuk menjadi orang yang lebih baik dan lebih kuat dalam menghadapi segala masalah dan ujian.

��"Barangsiapa yang dikehendaki Allah menjadi baik maka dia akan di beri Nya cubaan" (HR. Bukhari)

��Kerana ujian itu kebahagiaan dan kenikmatan. Kenapa? Sebab ujian itu penghapus dosa.

��Abu Said dan Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda:

"Seorang muslim yang ditimpa penderitaan, kegundahan, kesedihan, kesakitan, gangguan dan kerisauan bahkan hanya terkena duri sekalipun semuanya itu merupakan penebus dari dosa dosanya
(HR Bukhari dan Muslim)

Kesimpulannya pendek saja,
�� Apabila diuji, selalulah bersangka baik dan bersabar.
��ingat Allah selalu.  Hanya kepada Nya kamu meminta pertolongan.
��Bila kita sabar menghadapi ujian, ingat Allah selalu, kita akan rasa tenang.

�� Instagram & Telegram :
Brothers_In_Deen

#MusliminMuslimahInDeen
#AllahﷻWaRasulullahﷺ

�� BROTHERS IN DEEN ™ ��

Rabu, Mac 02, 2016

Post segmen : #Family Blogger



    Bismillahirrahmanirrahim...
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani...
“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, 
nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.”
http://hiphiphorray15.blogspot.my/2016/03/segmen-familyblogger.html

 Surah al-Nahl, ayat 18.


Assalamualaikum...
Dalam Bulan nie..harap-harap 
bolehlah join segmen sahabat blogger. 

Tag : saf

Isnin, Februari 29, 2016

ALLAH cinta Awak

Bismillahirrahmanirrahim...
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani... 
“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.”
 Surah al-Nahl, ayat 18.

Tolonglah plz...baca artikel ini,
kalau korang betul-betul nak hayati 
korang buka korean song..
korang rasa hati korang betul-betul 
terisi.

p/s : lagu itu ikut suka korang ye.

1) Hayatilah hadis ini wahai kawan. Hayati dengan mata hati. Hayati. Kalau boleh, selepas kau menbaca hadis ini, kau pejamlah mata. Pejam dengan tenang, dan menangislah.
Nabi bersabda:

“Sesungguhnya, jika ALLAH MENCINTAI HAMBANYA, Allah akan memanggil Jibril lalu berkata, ‘Wahai Jibril! Aku mencintai dia, maka, cintailah dia!!.’ Maka, Jibril pun mencintai dia. Lalu, Jibril menyeru penduduk langit, ‘Wahai penduduk langit, sesungguhnya Allah mencintai dia, maka, cintailah dia!!.’ Maka, penduduk langitpun mencintaiNya, sehingga Allah jadikan dia dicintai oleh penduduk bumi!”
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Lihatlah! Lihat! Buka mata kau wahai kawanku!

Allah, bila Allah cinta kita, Allah bagitahu SEMUA hambanya, Allah bagitahu jibril, penduduk langit dan Allah masukkan dalam hati penduduk bumi agar turut mencintai kita! Allah isytiharkan cintaNya pada kita kepada semua penduduk langit!

Tapi, hari ni, kita MALU, kita MALU nak cakap depan kawan-kawan. Kita malu nak cakap kat semua orang:

“Aku sangat cintakan Allah!!!”

Kita rasa malu nak cakap benda ni! Tapi kita bangga cakap kita suka perempuan ni, laki tu, penyanyi ni, penyanyi tu.

Lihatlah….
 Perhatikanlah, Allah mengumumkan di langit:
“Wahai Jibril, Aku mencintai dia, maka cintailah dia…..”
Tapi, apa yang kau balas?
Adakah kau masih tidak rasa apa-apa di hati? Tidakkah kau rasa malu dengan Allah? Jika belum, hayatilah hadis berikut. Agar, agar kau tahu, betapa cintanya Allah pada diri kau.

2) Nabi saw bersabda:

“Rabb kita turun di langit dunia sepertiga akhir dari malam, lalu berkata: ‘Adakah orang yang meminta padaKu untuk aku penuhi permintaannya? Adakah orang yang memohon ampun padaKu untuk aku penuhi dosa-dosanya? Adakah orang yang bertaubat padaKu untuk aku terima taubatnya? Dan adakah orang yang berdoa padaKu untuk aku kabulkan doaNya??”
(Hadis riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad)

Cuba perhatikan hadis ini wahai kawan!

Setiap malam, di sepertiga malam, setiap malam, setiap malam, Allah akan turun ke langit dunia untuk menerima doa kita, menerima taubat kita, mengampunkan dosa kita, dan ingin memberi pertolongan pada kita. Setiap malam Allah turun ke langit dan menawarkan cintaNya pada kita!!

Namun, apa yang kita buat di malam hari?
Menghabiskan masa malam dengan tidur? Atau main game sampai dua tiga pagi? Atau layan movie dan drama? Atau mesej dengan couple? Atau melihat video lucah?
Walaupun kita lalai, bertahun-tahun kita tak bangun tahajud, berdoa di sepertiga malam, tapi, Allah tak pernah JEMU untuk menawarkan cintaNya setiap malam. Allah tak pernah jemu!

Oh. Allah….
Ampunkan aku!
Mungkin, saat kau baca tulisan ini, saat kau perhati kata-kata nabi di atas, kau masih tak nampak, betapa Allah cintakan kau. Hati kau masih belum mampu bergetar rindu. Tak mengapa.

Hayati dan perhatikan lagi hadis seterusnya.
 Agar, mata hati kau kembali terbuka.


3) Nabi saw bersabda dalam sebuah hadis Qudsi:

“Aku membahagikan solat antara Aku dan hambaKu menjadi 2 bahagian.
Jika hambaku dalam solatnya membaca:
”Alhamdulillahi rabbil Alamin”(Segala puji Allah tuhan semesta alam)”,
maka aku menjawab:
“Hambaku telah memujiku”.
Dan jika ia membaca:
“Ar-Rahmanirrahim”(yang maha pemurah lagi maha penyayang),
maka aku menjawab:
“Hambaku tela memujiKu”.
Dan jika ia membaca:
“Maliki yau middin”(yang menguasai hari pembalasan),
maka Aku menjawab:
“Hambaku telah memujiKu”.
Dan ketika hambaKu membaca:
“Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in”(Kepada Kaulah kami berserah, dan kepada Kaulah kami meminta pertolongan),
maka Aku menjawab,
“Ini antara Aku dan hambaKu, dan bagi hambaKu apa yang dia minta”.
Lalu ketika ia membaca:
 
“Ihdinas shiratal mustaqim, Shiratollazina an’amta ‘alaihim ghairil maghdubi ‘alaihim waladh-dhallin”(Tunjukkanlah kami jalan yang lurus, iaitu jalan orang yang telah engkau beri nikmat, bukan jalan orang yang engkau murka dan bukan pula jalan orang yang engkau sesatkan),
maka, aku menjawab:
“Ini bagiKu dan hambaKu, dan bagi hambaKu apa yang dia minta…”
                                              (Hadis riwayat Muslim)

Lihat. Sebenarnya, tiap kali kita baca Alfatihah, sebenarnya, Allah sedang bersembang dengan kita, dan menjawab setiap perkataan kita! Tapi, kita boleh baca dengan laju dan tiada rasa tenang di hati. Adakah kita tak mahu bersembang dengan Allah?

Kerana itulah, seorang ulama’ berkata:

“Aku sangat suka ketika aku membaca Alfatihah, aku akan memperlambatkan bacaan, aku aku dapat membayangkan jawapan Allah….”

Kita bagaimana?



CINTANYA PARA NABI KEPADA ALLAH

Mari.

Kini, mari kita renungi kisah ini. Bagaimana nabi dan rasul, membuktikan cinta mereka pada Allah. Mereka buktikan cinta mereka pada Allah yang suci murni, ikhlas dan tulus. Cinta mereka pada Allah tidak palsu.

 Tidak.

Kau tidak percaya?

Mari wahai kawan. Ini buktinya.

1) Perhatikan cinta nabi Musa pada Allah, tika nabi Musa berkata:
“Dan aku bersegara menuju kepadaMu tuhanku, agar Engkau meredhaiKu…”
(Surah Taha: 84)

Cuba kau renung perkataan “bersegera menuju kepadaMu tuhanku…”

Ini adalah tahap cinta yang sangat agung! Siapa yang mencintai Allah, dia akan bersegera menuju Allah, tidak tangguh dan tidak menunggu. Kerana cintanya nabi Musa pada Allah, baginda bersegera menuju Allah!!

2) Perhatikan pula cinta nabi Ibrahim pada Allah, berkata nabi Ibrahim:

“Aku datang kepadaMu tuhanku…”
(Surah Assoffat: 99)

Subhanallah..
 Pernah tak kau berkata:

“Wahai Allah, aku datang padaMu!! Aku mahu kembali padaMu!”

Pernah tidak? Tapi, nabi Ibrahim datang pada Allah, kerana baginda amat mencintai Allah.

Adakah kau tidak rasa apa-apa bila merenungi kisah cinta ini? Tidak mengapa. Mungkin, 

kau ternanti-nanti, bagaimana cinta nabi Muhammad pada Allah. Maka, renungilah hadis di 
bawah.

3) Para sahabat mengatakan:

“Kami mendengar nabi saw ketika melakukan solat, di dada baginda bergetar, seperti bergetarnya periuk air panas, akibat beliau menangis….”
(Hadis riwayat Ahmad, Abu Dawud dan Nasaei)

Lihat. Bagaimana nabi Muhammad, amat mencintai Allah, sehingga baginda menangis teresak-esak, kerana rindu dan cinta pada kekasih agungnya, 

Allah.

Kita?

Apa bukti cinta kita pada Allah?

SYURGA CINTA

Daku mengharap, agar dikau yang membaca ini, kembali merenungi, kembali menginsafi, kembali menangisi, kembali memperbaiki, kembali persoalkan diri:

“Adakah aku cinta Allah selama ini, atau cintaku ini hanya palsu??”

Jika benar kita cinta Allah, mengapa kita bermaksiat? Jika benar cinta Allah, mengapa kita tidak mencegah maksiat? Jika benar kita cinta Allah, mengapa kita boleh terhibur melihat maksiat-maksiat yang berlaku di depan mata, di kaca tv, di hadapan laptop, di youtube, henset, dan sebagainya?

Mengapa daku persoalkan perkara ini?

Kerana, jika kau ingin tahu, jika kau ingin memahami, jika kau ingin fahami..

“Di antara puncak cinta kita pada Allah, orang yang mencintai Allah tidak rasa tenang melihat manusia bermaksiat pada Allah. Mereka ingin semua manusia mencintai Allah, kerana dia tahu, cinta Allah itu sangat indah….”

Ingatlah kalian, apabila Ibnu Taimiyah pernah berkata:

"Sungguh, di dunia ini ada syurga! siapa yang belum pernah memasukinya, dia tidak akan memasuki syurga akhirat!!"

Kemudian, orang bertanya pada beliau:

"Apakah syurga dunia itu?!"

Lalu Ibnu Taimiyah menjawab:

"Syurga dunia ialah mengenal Allah, mencintaiNya, rindu padaNya, dan berlemah lembut padaNya..."

Kemudian Ibnu Taimiyah berkata lagi:

"Betapa merananya penduduk dunia yang meninggalkan dunia ini, tanpa pernah merasakan perkara yang paling manis di dunia!"

Kemudian orang bertanya pada beliau:

"Apakah perkara yang paling manis di dunia??"

Lalu Ibnu Taimiyah menjawab:

"Perkara yang paling manis di dunia ialah manisnya bermesraan dengan Allah..."
***
Maka, di akhir ini, jika benar kau mahukan cinta Allah, jika benar kau tidak mahu cinta kau itu palsu, maka, daku menyarakan agar dikau melakukan perkara ini. Moga-moga ianya adalah bukti cinta dikau pada tuhanmu, 

Allah.

1) Janganlah kau terus menerus melakukan maksiat.

Kita semua melakukan dosa dan maksiat. Namun, andai kau dan aku inginkan cinta Allah, janganlah lakukan maksiat berulang kali. Dosa yang terus menerus harus di hentikan. Berjuanglah bersungguh-sungguh menghentikan dosa tersebut. Andai kau tewas dan ulanginya kembali, maka, taubatlah kembali. Kerana:

"Sesungguhnya Allah amat mencintai orang-orang yang bertaubat...."

2) Segeralah meninggalkan teman-temanmu yang jahat, yang sering mengajak dirimu melakukan maksiat, kecil atau besar.

3) Kerjakanlah solat LIMA waktu tepat pada waktunya, dan istiqomahlah dengannya. Jangan sekali kau tinggalkan dengan sengaja wahai kawan!

4) Mulakanlah solat berjemaah di masjid! Mulakan dengan satu waktu solat di masjid, kemudian dua, kemudian tiga, dan hinggalah kau mampu solat lima waktu berjemaah di masjid.

5) Banyakkanlah zikir pada Allah, banyakkan berdoa, terutamanya doa agar di beri kekuatan untuk berubah, kekuatan untuk tinggalkan maksiat, kekuatan iman dan terpelihara dari maksiat.

6) Lancarkanlah bacaan quran. Kalau kau tak lancar walaupun usia dah 20 ke atas sekalipun, janganlah engkau malu untuk rendahkan diri, belajar semula dari iqra' 1. Janganlah engkau malu. Kemudian, usahalah untuk baca quran setiap hari, dan hafal juz 30, supaya kau mampu baca di dalam solatmu.

7) Bergaullah dengan orang-orang yang baik. Doalah pada Alla agar kita di kurniakan sahabat yang serng mendororang kita supaya kembali pada Allah.

8) Dan, berdakwahlah pada keluarga serta kawan-kawan agar mereka kembali pada cinta Allah.

Demi Allah, sesiapa yang melalui langkah-langkah ini, insyaAllah dia tidak akan tersesat. Siapa yang melakukan perkara ini, ia akan menggapai "jalan cinta".
Kau mampu wahai kawan. Buktikan segera, agar cinta Allah padamu, terbalas.
"Sungguh, tidak aneh jika hamba yang mencintai tuannya, tetapi, sungguh aneh pabila tuan yang mencintai hambanya...."

Dan..

"Sungguh, tidak aneh jika kita mencintai Allah, tetapi, tidakkah kita pelik pabila Allah amat-amat mencintai kita, walau betapa hinanya kita?"

Ingat..
"Syurga dunia ialah mengenal Allah, mencintaiNya, rindu padaNya, dan berlemah lembut padaNya.



Kita pendosa yang ingin ke syurga.

 


Ahad, Februari 28, 2016

Kata-buat ( tak sama ya tak)

Macam biasa, pas solat. Pak imam ngn bang bikai bertenggek di tangga surau.
"Apa khabar tahajjud kau?"
Pak imam tanya. Terpele'ot soalan menikam jiwa raga betul.
Bang bikai sengih-sengih sambil mencari kutu di kepala pak imam. PIAPPPPP
"Lama dah tak buat sebenarnya. Entahlah, kalau tidur je, terus sedar-sedar dah pukul 6.30 sekarang ni. Kadang rapat pukul 7." Bang bikai jawab selamba tak bersalah pun.
Pak imam menggelengkan kepala.

"Bilalah kau nak jadi muslim yang baik macam ni. Manusia ni, hebat berkata-kata kebaikan di internet zaman sekarang ni. Tapi, saat menuntut untuk menunaikan kata-kata, majoritinya tumpas.

Nasihat suruh tahajjud. Tapi, dia sendiri tidur lewat menatap komputer. Tutup komputer, sambung di fon pula. Dah baring pukul 11 malam, pukul 3 pagi masih online. Habis di Facebook, sambung di Twitter, kemudian di Instagram, lepas tu di Telegram.

Ya Allah, hati letih, tapi nafsu tidak pernah puas. Badan letih, tetapi mata yang tidak dididik terus menjadi raja.

Lemah. Muslim yang lemah."
Bang bikai tunduk tersipu malu. Maklumlah orang salah kan.
"Ye lah, mam. Saya ni kan pendosa. Manalah boleh jadi malaikat macam pak imam."
PIAPPPPP
Senget hidung jap dijentik pak imam.
Allah berfirman,

“Mereka sedikit sekali tidur di waktu malam. Dan selalu memohonkan ampunan di waktu pagi sebelum fajar.” (QS. Adz Dzariyat: 17-18)

Ini calon ahli Syurga.
Pak imam menyambung kata.
"Kau kena tiru gaya Nabi s.a.w. Tidur awal setelah Isyak untuk bangun pula di sepertiga malam.

Kalau kau tak boleh bangun pun, kenapa kau tak letak azam dan niat sungguh-sungguh untuk bangun?

Bukti iman di tahap terendah; di hati langsung tiada hajat untuk bangun. Yang menguasai adalah malas. Yang rajin, main fon."
"Allah berfirman:

"“Hai orang yang berselimut, bangunlah pada sebahagian malam (untuk solat), separuhnya atau kurangi atau lebihi sedikit dari itu. Dan bacalah Al-Qur’an dengan tartil.” (QS. AlMuzammil: 1-4)

Allah seru Rasulullah s.a.w. bangun. Malahan, solat malam menjadi kewajipan pada Baginda s.a.w. dan sunnah muakkad pada umatnya.

Selimut itu bila dikiaskan kepada kita pada zaman sekarang; bukan setakat selimut tidur kita, tetapi kemalasan kita dan segala benda yang menghalang kita dari bangun.

Kalau fon adalah penghalang, fon itulah 'selimut' yang menutupi hati-hati kita."
Bang bikai terkedu.
Pak imam berdiri dan teruskan ceramah freenya.
"Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Wahai sekalian manusia, sebarkanlah salam, berilah makanan, sambunglah tali persaudaraan dan solatlah ketika manusia terlelap tidur pada waktu malam nescaya engkau akan masuk syurga dengan selamat.” (HR. Ibnu Majah)"

"Bukan susah masuk Syurga kecuali kitalah yang kata nak ke Syurga tapi kaki yang rajin melangkah ke Neraka."
"Kau tengok tak jualan katil dan tilam di pasaraya? Fuh, harga sampai RM10 ribu pun ada satu set. Semata-mata tilam empuk, tilam spring, tilam queen king bishop dan macam-macam lagilah jenamanya.

Sampai begitu sekali manusia sanggup berhabis janji tidur mereka selesa. Tidur mereka tak terganggu. Tidur mereka terbuai indah.

Sedangkan Nabi s.a.w. tidur beralaskan belulang iaitu kulit yg diisi pelepah tamar. Saidatina Aisyah r.a berkata bahawa alas tidur Rasulullah SAW adalah daripada kulit yang diisi dengan serabut. Itu yang disebut dalam riwayat Bukhari.

Sampai berbekas di badan Nabi s.a.w. Ya Allah...Nabi s.a.w. yang begitu mulia pun tidur dengan serba daif. Kita pula tak pernah ingat pada Nabi s.a.w. yang memilih hidup penuh kesederhanaan.

Bantal tidur kita pun lebih dari satu sedangkan Nabi s.a.w. meletakkan tangan kanannya di bawah pipi sambil berbaring mengiring sebelah kanan.

Mana ada bantal empuk. Mana ada bantal gebu. Mana ada bantal golek. Tak ada!"
"Dalam riwayat lain dari Abdullah Ibn Mas’ud  r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. tidur di atas tikar dan bangun selepas itu dalam keadaannya badannya  berbekas. Lalu dibawa kepadanya oleh sahabat hamparan yang lembut.

Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Apakah kedudukan aku di dunia ini? Tidakkah aku di dunia ini melainkan seumpama seorang pengembara yang berteduh di bawah pokok kemudian berlalu meninggalkannya?"

Sedangkan kita merasakan dunia ini milik kita. Bilik, tilam, katil, selimut, keselesaan tidur adalah milik kita.

Kita tak rasa kita adalah musafir. Musafir tidak bawa tilam dan katil. Cuma bawa bekalan makanan yang diperlukan. Bawa benda-benda penting saja.

Bekalan amalan soleh adalah yang terpenting untuk dibawa ke akhirat!"

Pak imam bercekak pinggang.
Bang bikai rasa sebak pula. Tacink. Tisu mane.
"Hidup ini, sematkan di hati;

Mencari ketaqwaan dalam sinar kehambaan."
Pak imam noktahkan ceramahnya di situ.
Bang bikai memeluk kaki pak imam. Menangis tersedu-sedan.

"Dah kenapa kau menangis?" Pak imam berkerut kening.

Bang bikai sambil menyapu air mata kesedihan berkata,

"Terlepas Anugerah Skrin Maksiats. Nak tengok, nak tengok.."

PIAPPPPPPPPPP

Dan hidungku berguguran...

Sekain.