Catatan

Tunjukkan catatan dari April 24, 2016

Salam singgah lagi -menulis novel pulak

Bismillahirrahmanirrahim... Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani... “Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” Surah al-Nahl, ayat 18.

Waktu subuh dekati.Pada saat esya masih diulit mimpi indah,pada saat itu munzir bingkas bangun menuju bilik air.Pandangan esya kabur mata kuyu dan terus bermimpi sehingga munzir mengerakkan tubuhnya,
“Sayang! Esok nak puasa tak?”Esya masih ketiduran lagi.Suara munzir dengan lembutan itu bersama kesakitan esya  dialami cuba bangun sendiri. Gagahi menolak bantal dipeluk nya dan gebar ungu ditarik,esya melihat munzir menjamah makanan dihidangannya berseorangan lantas terbit dihatinya kedukaan dan kecewa. “munzir mesti marah dengan aku”monolog esya sambil tangan nya memegang dinding-dinding sehingga kaki nya melangkah masuk bilik air.
Sesudah itu,dengan perasan kecewa dengan dirinya,esya menyimpuh tubuhnya disisi munzir hanya berlauk kan masakan gulai ayam semalam dan pada sahur  i…