Isnin, Disember 05, 2016

Tanpa awan,langit akan sepi

Bismillahirrahmanirrahim... Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani... “Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” Surah al-Nahl, ayat 18.

Bismillah.









Sentiasa.
Aku sentiasa merasakan kehidupan yang Tuhan aturkan aku, di tiap bahagiannya adalah
sentiasa yang terindah. Dalam sepi, aku menadah. 
Ternyata Tuhan mengabulkan segalanya, namun penantian yang mungkin rasa sukar di celah-celahnya tatkala merasa getirnya hidupnya. Namun, tersingkap hikmah, di sebaliknya.













Sentiasa. Tuhan sentiasa merencanakan suatu yang baik-baik buat  hamba-Nya.
Sentiasa. Tuhan merencanakannya tepat pada waktu yang tepat.













Sukar digambarkan kisah silam yang menghantui.
Aku terpaksa meninggalkan wajah-wajah srikandi yang aku sayangi,
yang disanjungi, dengan harapan.

Aku tinggalkan mereka kerana Allah.

Yang bersama mereka, tersebarlah kegemilangan
dan terpasaknya perjuangan.







--------------------------------------------------------------------------------------------------






                            



Namun, hari berganti hari. Siang bersilih malam. Harus aku lewati hidup ini. Aku butuh untuk meneruskan kehidupan ini. Aku butuh untuk memilih jalanku sendiri,
Maafkan aku, waktu-waktu laluku.








Tak mampu aku menipu waktu akhirku. Aku begitu merindukan saat-saat pentarbiyyahan masa lalu.

Masa lalu yang memuncak. Lewat di usia pertengahan perjuangan yang  berada di ujung-ujung.




-
-
-





Merudum. Sementelah sepeninggalan nya aku di bumi rendah sekebun bunga untuk ke kota Seribu Menara.

Dengan harapan yang meninggi, pada generasi seterusnya untuk memikulnya.
Tiada langsung niat untuk meninggalkan. Apatah lagi, untuk menghancurkan harapan.













Bukankah, ketenangan itu hadirnya dari Tuhan?
Dalam sujudku. penuh sendu. 
Hanya DIA aku mohon.
Dibukakan jalan untuk ku temu keredhaan.












Ternyata apa yang aku nantikan, telah tiba.
aku harus pergi.









Izinkan jiwa hina yang ketandusan ilmu ini mengutip butir-butir, mutiara yang berhaga di sini.
Aku bakal pulang. Bakal pulang membawa isi-isi yang memenuhi ruang yang ada.


Untuk jiwa-jiwa yang sentiasa diberi karunia,istimewa dari yang Esa.
Pulanglah ke pangkuan TuhanMu.

Sentiasa punya peluang,
pada kita bertemu Tuhan.


copy artikel dari Blog  (klik disini )

Ahad, Disember 04, 2016

04/12/2016

Tarikh aku berada disini,mujamma darul hadis. Tarikh nie buatku terfikir sejenak.kata pu azrail mengenai ibu ayah meski pun aku sudah menjadi ibu mama ummi tapi aku masih bisa menyebut panggilan tu.

Jika aku bisa nukil satu puisi.
Ingin ku berikan..

Aku hanya mndengar dari hati mereka.

Bicara tentang ibu.mereka sesangat sentuh

Emak ayah
Adik minta maaf
Moga kita masuk ke syurga.

Itu yang pu azrail selalu tanya pada adik2 nie.

Akhir sekali
Pu azrail berkata ustaz berasa sangat bertuah berada disini.
Ustaz ingin contohi murrabina syeikh zainul asri.