Sabtu, Julai 16, 2011

hembusan seorang daie

Zaman tidak pernah ketandusan pejuangnya.


Zaman tidak pernah sepi.
...
Sekalipun tidak ramai yang mahu kemedan ini.

Medan air mata.

Medan susah payah dan medan yang tiada istirehat ini namun Allah masih memberi ruang kepada hambaNya untuk merasa kenikmatan memangku agamaNya dan merasai berada dalam jiwa rasul yang sangat dicintai….

Disinilah nafas nafas yang ingin ku hembuskan untuk memiliki kenikmatan itu. Kenikmatan menyusuri Nabi ku. Merasai apa yang telah dirasainya. Menghamburkan airmata seperti mana telah dituangkanya diharmain…luka-luka hatinya waktu berada keseorangan setelah kehilangan yang dicintainya….

Memang mustahil untuk ku merasai menaiki buraq kelangit ketujuh untuk dihiburkan dengan gambaran gambaran syurga namun kisah nabiku telah mencabut ruh ku untuk berjalan merentasi awan kapas…berlegar legar menanti hari bahagia itu. Dalam lambaian penghuni jannah untuk kutemui apa yang ku citakan…

Telah ku hapuskan dongeng dengeng lama dalam diri ini untuk aku melaju menemui mereka sebelum aku…

Disinilah iradah ku tercipta..Iradah yang dicerminkan oleh duat terdahulu dan aku penyambungnya…

Aku inginkan agar nafas yang ku hembuskan naik dan turun disetiap malam mencari redhanya ini adalah nafas semangat yang tidak akan melalaikan dan membuatkan aku tertidur lelap…

Aku tidak mahu hanya menangis diatas sejadah tanpa berbuat apa apa terhadap dakwah ini. Aku tidak mahu hanya berukuhuwah dan berkasih sayang sahaja tanpa dapat menarik sahabat sahabat ku untuk melaksanakna dakwah ini semahunya…

Aku mahu mereka semua mengubah pohon jahiliyah ini menjadi pohon islam yang berbuah dan ranum dan dapat dinikmati oleh generasi mendatang…

Aku mahu mereka menjadi burung helang yang sentiasa bersemangat waja membela deen ini dan bukan burung puyuh yang hanya merayap menunggu pemangsanya….

Aku tidak mahu melihat ummah ini hanya puas kepada islam yang mereka miliki sekarang yang tidak menjanjikan ketenangan batin…

Islam yang masih tergolek lemah dibawah panji panji demokrasi yang syirik ini hingga ummah cenderung dan berpuas hati pada hanya kehidupan duniawi yang melihat kemaksiatan sebagai perkara biasa dan bukan sebagai najis yang perlu dibersihkan….

Inilah sebahgian semangat ku dan nafas yang ku hembuskan buat kamu duat yang sangat aku kasihi…

Bangunlah dari tidur yang melenakan…
kerana usia ini sangat pendek
buang kalimat ‘ nanti dan sampai…
kerana kedua itu adalah penyakit yang sangat dalam….

Jangan kita mengangankan dunia yang fana’ ini wahai duat…

kerana orang yang mengembalakan hasrat dunianya
dipadang rumput angan angan
gembalaannya akan terus kurus

Memang iman kamu akan terus kurus..

Aku telah lalui jalan ini dan memang menjemukan jika tanpa dihiburkan oleh iman yang telah aku jadikan sebagai alunan musik yang tertusuk jiwa …

InsyaALLAH sahabat ku…

dialam ini akan terbit fajar baru

dengan hembusan nafasmu yang menyonsong cahayanya

kamu pasti akan melihat cahaya itu menyinari kita dari jauh
Catat Ulasan