Rabu, Februari 02, 2011

MOGA MATIKU SYAHID DI JALAN MU

ku mulakan kalam ni dgn namu ya ALLAH ..
BISMILLALLAH ...
Assalamualaikum....semoga ALLAH  sentiasa bersama kita dlm mengejar ilmu dunia dan akhirat.... insyALLAH ...
salam muhibbah ya sohabati , ba gimana cuti kalian smua ?
smuanya baik ...alhamdulilah ...
hr nie ana ada 1 artikel dr website  iluvislam .. ... tjuk nya sma spt di atas iaitu moga matiku dijalan mu.. dr
Im Koyube, Presiden iluvislam.com

Alhamdulillah, malam ini saya berjaya memaksa diri saya untuk menulis sedikit untuk iluvislam walaupun pelbagai kerja lain perlu dibuat dalam usaha memajukan iluvislam. Saya yakin jika kita menulis dengan baik, ia mampu membantu manusia lain untuk berubah menjadi seorang hamba Allah yang lebih dekat dengan Islam dan Allah.
Hujung minggu lepas, semasa saya memberikan ceramah motivasi selama 2 hari kepada mahasiswa-mahasiswi Institut Kemahiran Islam Sarawak (IKMAS), Vice President (VP) Event & Training iluvislam.com Wan Mohd Firdaus Wan Yusof memperkenalkan saya dengan sebuah lagu yang menarik. Apabila saya dengar kembali lagu tersebut malam ini, ia sangat menusuk kalbu saya.
Memimpin dan menguruskan hampir 10 orang staf sepenuh masa dan lebih 300 sukarelawan seluruh dunia pastinya penuh dengan cabaran. Namun saya melihat ia sebagai peluang untuk terus memajukan diri dan organisasi. Alhamdulillah,syukur sebab tak semua orang dapat peluang ini. Kerja kuat sebagai pemimpin dan pengurus pastinya memerlukan kekuatan dalaman yang sangat tinggi. Saya percaya kekuatan itu hanya dapat diperoleh apabila saya rapat dengan Allah. Jika saya jauh dengan Allah, sukar bagi saya untuk mendapatkan momentum yang besar.
Sebagai seorang peminat muzik terutamanya nasyid, lagu Rabithah nyanyian Izzatul Islam yang diperkenalkan oleh Wan ini sungguh 'inspiring'. Lagu ini mendidik diri saya bahawa saya hanyalah seorang hamba Allah yang lemah dan sentiasa perlukan bimbingan dan pertolongan Allah.
Ia juga mengingatkan saya bahawa iluvislam bukan sahaja sebuah laman web, usaha dakwah, peluang perniagaan dan menguruskan event - tetapi ia lebih daripada itu. Ia adalah sebuah perjuangan. Ya, sebuah perjuangan menyatupadukan umat Islam dan mengajak ummah untuk lebih mengenali Islam, sayang Islam, kenal Allah, dekat dengan Allah dan cintai Allah. Saya dan krew iluvislam bersatu dan berjuang untuk itu.
Jauh dalam lubuk hati saya, jika Allah takdirkan saya mati dalam usaha memajukan iluvislam, saya harap sangat Allah kira mati saya sebagai mati syahid di jalan-Nya.
Saya dan krew-krew iluvislam perlu usaha keras lagi kerana syurga impian kita bukanlah untuk orang-orang biasa. Tempat yang indah, luar biasa hebat dan mewah di dunia sana pastinya hanya layak untuk mereka yang cemerlang membuat persiapan dan menyediakan modal untuk akhirat. Marilah kita sama-sama berusaha!
Semoga perjuangan ini dapat diteruskan oleh anak-anak saya dan anak-anak kalian semua. Yakinlah Islam akan kembali gemilang - dengan izin Allah. Persoalannya, apakah sumbangan kita ke arah itu? Mulakanlah langkah jika hanya masih melihat dari jauh.
Semoga lagu ini mampu menaikkan semangat jihad semua, insyaAllah.





 


Sesungguhnya Engkau tahu
bahwa hati ini telah berpadu
berhimpun dalam naungan cintaMu
bertemu dalam ketaatan
bersatu dalam perjuangan
menegakkan syariat dalam kehidupan
Kuatkanlah ikatannya
kekalkanlah cintanya
tunjukilah jalan-jalannya
terangilah dengan cahayamu
yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami
Lapangkanlah dada kami
dengan karunia iman
dan indahnya tawakal padaMu
hidupkan dengan ma'rifatMu
matikan dalam syahid di jalan Mu
Engkaulah pelindung dan pembela
With luv,
Im Koyube, Presiden iluvislam.com
                                              
                                                     
                                                      


                                                         

Selasa, Februari 01, 2011

CALON-CALON PEMUDA PILIHAN

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang....

"Berikanku sepuluh orang pemuda, maka akan ku goncangkan dunia.."

– Presiden Pertama Indonesia,Bung Sukarno.






PEMUDA.. itulah kuasa seorang PEMUDA.. mereka bukan seperti pemuda biasa-biasa, bukan juga lelaki dalam kebanyakan manusia, tetapi merekalah PEMUDA harapan BANGSA, RIJAL impian AGAMA..



"Harapanku ialah agar rumah ini penuh dengan lelaki-lelaki seperti Abu 'Ubaydah ibn al-Jarrah, Muaz ibn Jabal dan Salim budak suruhan Abu Huzaifah, agar mereka semua dapat digunakan bagi meninggikan kalimah Allah!!"

- Khalifah Islam ke-2, Umar Al-Khattab



SubhanAllah, lelaki mana yang tidak mahu bercita-cita menjadi seperti ini?



Mustahil.. Jika mereka tiada berkeinginan untuk berusaha menjadi ke arah itu, mereka bukanlah PEMUDA yang digambarkan oleh Bung Sukarno, mereka bukanlah RIJAL yang dimahukan oleh Amirul Mukminin.. mereka hanyalah insan biasa-biasa, bukan INSAN LUAR BIASA.



"Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.." - Surah Al-Kahfi [18:13]



Ya Allah, bukan mudah untuk menjadi pemuda seperti itu, tetapi ia bukanlah satu perkara yang ganjil dan janggal dalam dunia sejarah kegemilangan Islam.



Lihatlah Sultan Muhammad Al-Fateh, Usamah bin Zaid, Salahuddin Al-Ayyubi, pemuda-pemuda Al-Kahfi, Saidina Ali, Imam Syafie' dan ramai lagi pemuda kebanggaan agama dalam sejarah kegemilangan Islam.



Mereka semua PEMUDA, mereka semua hampir sebaya kita.. mereka semua bercita-cita.. tetapi bukanlah bercita-cita sekecil jiwa kita, cita-cita mereka HEBAT.. impian mereka BERSEMANGAT.



SubhanAllah, bukti apa lagi yang kita mahukan untuk membuktikan pemuda seperti kitalah yang seharusnya bangun dari lena, sedar dari angan-angan yang sia-sia, bangkit dari alam maya ke alam yang nyata.



Siapa lagi yang akan jadi PENDOKONG UTAMA AGAMA, jika bukan dari dalam kalangan pemuda itu sendiri.



Andalah PEMUDA harapan AGAMA itu!



Lihatlah realiti masa kini.. pemuda kian longlai, pemuda semakin kusut masai, pemuda mudah dihina, pemuda senang dicerca.. pemuda tiada wawasan diri, pemuda tiada pegangan AGAMA yang sejati..



Ya Allah..



Katakanlah dalam diri, kamilah PEMUDA PEJUANG, PEMUDA yang bukan hanya duduk senang lenang, PEMUDA harapan AGAMA, PEMUDA perubahan identiti BANGSA.. kamilah orangnya!



Kamilah RIJAL yang ditungu-tunggu kehadirannya.. kami!!



Ya, kamilah orangnya, katakanlah dalam diri.. tekadkan dalam sanubari.. tanamkan dalam hati.



Justeru, untuk berubah dari seorang lelaki biasa kepada PEMUDA LUAR BIASA ini, ada satu perkara yang amat penting untuk kita sama-sama telitikan. Apakah ia?



Itulah HATI ..



"Dan sesungguhnya Tuhanmu, benar-benar mengetahui apa yang disembunyikan hati mereka dan apa yang mereka nyatakan.." - Surah An-Naml [27:74]



Jika seorang tentera itu mahu kekuatan dalam dirinya, latihan FIZIKAL merupakan latihan utama.



Begitu juga seorang PEMUDA. Jika dia mahu kekuatan rohani dalam dirinya, latihan HATI merupakan latihan yang asasi.



Untuk menjadi PEMUDA penyumbang dalam usaha menggapai 'ustaziatul'alam, HATI perlu bersih, HATI perlu jernih .. bersih dan jernih dari kufur serta segala macam kemaksiatan.



HATI itu ibarat kubu sebuah istana. Kita perlu mempertahankan kubu kita daripada diceroboh oleh Syaitan dan Iblis Laknatullah yang durjana.. kita perlu ada cara dalam mengawalnya. Kita perlu ada strategi untuk mempertahankannya.



Apakah cara dan strateginya?



Kita perlu mempertahankan pintu masuk kubu istana. Itulah strategi utama. Jika ini kita mampu lakukan, nescaya tentera-tentera Syaitan dan Iblis pasti sukar untuk menceroboh masuk ke dalam istana.



Persoalannya sekarang, apakah pintu-pintu masuk kubu tersebut? Atau secara realitinya, apakah pintu-pintu masuk Syaitan dan Iblis ke dalam hati kita??



Pintu-pintu masuk tersebut adalah sifat-sifat kita sendiri..



Sifat hasad dengki, ammarah yang keterlaluan, sifat suka bermusuh-musuhan, malas, pengotor, pengeji.. itu semua adalah sebahagian pintu-pintu masuk 'kubu istana'.



Kawallah pintu masuk tersebut, nescaya selamatlah istana, kawal sifat-sifat mazmumah tersebut, nescaya selamatlah hati kita.



Itulah analoginya.. mudah untuk hadam dalam fikiran, tetapi payah untuk dilaksanakan.



Berusahalah untuk mendapat HATI yang suci, bersungguhlah demi memperolehi pangkat PEMUDA yang disegani RABBI .. nescaya pasti ada bahagian untukmu di Akhirat nanti. Percayalah!



Ayuh PEMUDA!!



Ayuh kita semarakkan semangat. Semangat yang kian lama terpendam, semangat yang sudah lama tertanam!



Jangan biarkan ia begitu sahaja, nescaya menyesal kamu di suatu ketika!



Gunakanlah jiwa pemuda kamu di tempat yang sepatutnya, di tempat yang membanggakan Islam, di tempat yang diredhai AS-SALAM.



Moga pemuda-pemuda pilihan seperti kita semua ini, bertemu gembira bukan sahaja di alam duniawi, malah bertemu riang di Syurga Firdausi. Insya-Allah.



Alhamdulillah.



- Artikel iluvislam.com


Isnin, Januari 31, 2011

USTAZ ZAHARUDDIN TOKOH PERBANKAN ISLAM

"Semuanya bermula sewaktu di Universiti Malaya, ketika itu saya memegang jawatan sebagai Presiden Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya. Dan dari situ jugalah saya dapat merasakan tanggungjawab dan peranan yang perlu saya pikul dalam membimbing serta membuka jalan kepada anak-anak muda tentang keilmuan Islam," itulah kata-kata permulaan yang keluar dari mulut pendakwah terkenal, Ustaz Haji Zaharuddin bin Haji Abd Rahman.




Nama beliau bukan sahaja terkenal di serata pelusuk negeri di Malaysia, bahkan juga di luar negara. Ustaz Haji Zaharuddin bin Haji Abd Rahman merupakan seorang pendakwah bebas, pengacara, pensyarah dan juga pakar dalam bidang perbankan Islam. Kepakaran beliau dapat dihidu oleh pelbagai syarikat terkemuka di dalam dan di luar negara sehinggakan beliau mendapat banyak tawaran kerja dari serata dunia.



Kisah beliau bermula apabila beliau menamatkan pengajiannya di dalam bidang Usuluddin di Universiti Malaya. Sudah menjadi kebiasaan, anak muda yang baru sahaja menamatkan pengajian akan mula sibuk mencari pekerjaan bagi menampung perbelanjaan diri dan juga keluarga.



Namun, lain pula bagi Ustaz Zaharuddin. Sebaik sahaja menamatkan pengajian, beliau berjinak-jinak dalam memberi motivasi kepada anak-anak muda. Walaupun secara sambilan, namun secara tidak langsung ia dapat memberi satu impak besar dan positif kepada remaja ketika itu.



"Tamat sahaja belajar, saya terus menjadi freelance motivator. Dari situ saya memupuk semangat mencabar diri saya dalam mengharungi kehidupan yang penuh dengan liku dan cabaran," kata Ustaz Zaharauddin.



Peluang jangan ditolak, sepanjang menjadi freelance motivator, Ustaz Zaharuddin berpeluang untuk berkenalan dengan ramai tokoh-tokoh korporat yang berjaya. Dan dari situ, beliau mengambil peluang dan kesempatan untuk merapatkan diri dengan golongan berjaya ini dan mendapatkan tips dan juga nasihat untuk melangkah ke hadapan.



Menurut Ustaz Zaharuddin, beliau berhenti menjadi freelance motivator dan mengambil keputusan untuk melanjutkan pengajiannya di peringkat sarjana dalam jurusan Syariah di Universiti Al-Yarmouk, Jordan.



Kemudian, beliau bekerja dengan RHB Islamik Bank sebagai Pengurus Kanan di bank tersebut. Menurutnya, pengalaman bekerja di RHB merupakan sesuatu yang tidak dapat dilupakan oleh beliau pada ketika itu. Apa tidaknya, tugas beliau melibatkan segenap aspek perkara sehinggakan tidak menang tangan. Namun, beliau tidak mudah putus asa dan sudah menjadi kebiasaan membuat banyak kerja dalam satu masa.



Setiap saat beliau bekerja, beliau cuba mencari ruang dan peluang untuk mendapatkan ilmu. Beliau selalu menekankan di dalam dirinya supaya tidak jemu-jemu untuk mencari ilmu dengan ilmu orang yakni bermaksud tiada batasan dalam mencari ilmu.





Tempuhi Cabaran



"Semasa saya bekerja, banyak perkara yang belum saya ketahui. Bekerja di bank bukanlah suatu perkara yang biasa. Pada saya, ianya sangat mencabar. Saya mempunyai masalah dalam penggunaan perkataan atau terminologi yang digunakan dalam sistem perbankan. Namun itu bukanlah penghalang untuk saya meneruskan kerjaya saya." itulah jawapan dari Ustaz Zaharuddin apabila ditanya tentang antara cabaran yang beliau hadapi.



Sepanjang kerjayanya, beliau mendalami segala ilmu-ilmu perbankan Islam. Dari sistem perbankan Islam tempatan sehingglah sistem perbankan Islam di luar negara dapat dikuasai beliau. Ini kerana, terdapat banyak perbezaan antara dua sistem tersebut.



Menurut Ustaz Zaharuddin, cabaran bekerja di bank pada ketika itu banyak mengajar beliau erti kesabaran dan kesungguhan. Apa tidaknya, banyak perkara yang perlu beliau pelajari ketika itu. Beliau juga pernah diminta oleh pihak pengurusan untuk memberi penerangan tentang sistem kewangan Islam dihadapan tokoh-tokoh dan pakar perbankan Islam sedunia. Pada waktu itu, beliau baru sahaja bekerja kurang dari setahun dan diminta untuk memberi penerangan.



"Saya terkejut dengan permintaan pihak pengurusan. Namun, tugas dan tanggungjawab harus saya laksanakan juga. Dan alhamdullilah, semuanya berjalan dengan lancar dan seperti yang dirancang. Saya juga dinaikkan pangkat. Selain itu, saya juga diminta untuk menjadi penulis di dalam akhbar NST Business Times" ujar beliau sambil tersenyum.



Walaupun begitu, beliau telah ditawarkan bekerja oleh Asian Islamic Bank yang beroperasi di Qatar. Menerima tawaran tersebut, Ustaz Zaharuddin akhirnya berpindah ke Qatar dan bekerja di sana selama hampir satu tahun setengah. Walaupun pelbagai rintangan yang dihadapinya, namun berbekalkan semangat dan keazaman beliau yang tinggi akhirnya beliau dapat menguasai pelbagai terminologi perbankan Islam dan juga segala ilmu tentang perbankan Islam di dalam dan di luar negara.



Tukar Bidang



Setiap manusia pasti mempunyai impiannya yang tersendiri. Begitu juga dengan Ustaz Zaharuddin, keinginan beliau untuk bekerja di bank mula padam. Nalurinya berkata untuk menjadi seorang pendidik.



Akhirnya beliau mengisi borang dan menjalani temuduga untuk jawatan pensyarah di Universiti Islam Antarabangsa. Ketika menjalani sesi temuduga, menurut Ustaz Zaharuddin, si penemuduga terperanjat melihat pengalaman kerjayanya seraya bertanyakan "Adakah awak pasti dengan apa yang awak cuba lakukan? Gaji awak akan merudum banyak."



Namun bukan gaji yang dipandang Ustaz Zaharuddin. Pada beliau, menjadi seorang pendidik adalah suatu perkara yang sangat mulia. Beliau ingin berkongsi ilmu dengan orang lebih-lebih lagi yang menjadi anak muridnya nanti.



"Saya pun terkejut kerana orang yang menemuduga saya bertanyakan soalan sebegitu. Tapi saya tidak kisah. Saya nyatakan terus hasrat dan niat saya. Dalam masa yang sama, saya nyatakan juga keinginan untuk menyambung pengajian saya di peringkat Doktor Falsafah atau PhD."



Akhirnya beliau diterima masuk sebagai pensyarah. Beliau menjadi pensyarah selama satu semester sahaja dan kemudian beliau melanjutkan pengajiannya di University of Wales, United Kingdom dengan mengambil jurusan dalam bidang PhD Syariah dan Perbankan Islam.



Laman Web Islamik Terbaik



Menurut Ustaz Zaharuddin, fokus utama beliau menghasilkan laman webnya adalah untuk berkongsi ilmu dengan semua orang. Ini sedikit sebanyak dapat memberi manfaat kepada mereka yang melayarinya



Di dalam laman webnya, beliau banyak menerapkan dan mengisi pelbagai hadis – hadis yang sahih. Ini kerana, hari ini ramai umat Islam Mulism mudah tertipu dengan hadis-hadis yang tidak sahih.



Antara lain, beliau juga mengenakan layout yang santai dan mudah untuk menarik perhatian orang ramai untuk melayari laman webnya. Tambahan itu, untuk beliau mengelakkan untuk memasukkan mana-mana isu yang boleh menyentuh sensitiviti orang lain.



"Di dalam laman web saya, saya gemar untuk berkongsi tentang ilmu-ilmu perbankan Islam, hadis-hadis Nabi SAW. Ini kerana itulah yang ingin dicari oleh orang yang mengikuti perkembangan diri saya. Dan itulah ilmu yang saya ingin kongsikan dengan mereka." ujar Ustaz Zaharuddin.



Menurut Ustaz Zaharuddin lagi, beliau tidak menyangka laman webnya akan dianugerahkan sebagai laman web Islamik terbaik. Ini kerana, beliau tidak megisi borang penyertaan atas kesibukan yang melanda diri.



"Saya tidak mengisi borang penyertaan kerana pada ketika itu saya sibuk dengan urusan kerja. Dan saya juga terperanjat apabila saya mendengar ada orang beritahu laman web saya menang. Perasaan saya gembira bercampur pelik. Akhirnya, ada orang memberitahu saya, ada seorang hamba Allah yang mengisikan borang tersebut untuk dipertandingkan. Saya terharu dan mengucap terima kasih walaupun tidak pernah bertemu. " jelas Ustaz Zaharuddin.



Kini, Ustaz Zaharuddin menetap di United Kingdom dan menjadi pensyarah di universiti tersebut. Selain itu, beliau juga banyak terlibat dengan persidangan perbankan Islam sedunia malah telah berjumpa dengan ramai tokoh-tokoh perbankan Islam yang termasyhur. Ini merupakan sesuatu yang boleh dibanggakan sebagai seorang anak Malaysia yang berjaya di negara orang.



p/s : Ustaz Zaharuddin dan isterinya Ustazah Husna merupakan kolumnis baru untuk web iluvislam.com


salam mahabbah ....sohabati

.Pernah satu ketika saya diminta belajar daripada syaitan oleh seorang yang ulama yang dihormati. Saya terkejut. Benarkah ini?




"Belajar tentang kreativiti dan inovasi syaitan menyesatkan manusia," jelasnya. Saya tersenyum. Ada kebenarannya.



Syaitan begitu kreatif mencipta dan mempromosi kejahatan. Ada-ada sahaja cara dan jalannya. Tidak pernah kaku, jarang yang beku. Sentiasa ligat dan cepat. Sentiasa ada pembaharuan.



Malangnya, acapkali orang yang memperjuangkan kebenaran...tidak se'dinamik' dia. Tumpul kreativiti dan beku inovasi. Asyik-asyik yang semacam itu juga.



Begitulah. Semoga kisah dialog di bawah boleh dijadikan cabaran untuk minda bagi terus memperjuangkan kebenaran. Kita mesti lebih kreatif daripada syaitan!



KISAH TIDAK LAMA DULU



Bertemu dengannya dahulu merupakan satu penghormatan. Apa tidaknya, dia sudah berubah ke arah kebaikan.



"Mengapa tiba-tiba?" tanya saya.



"Hidayah bang..." jawabnya si dia pendek.



"Bagaimana dengan segalanya?" Risau saya dengan profesyennya.



"Allah ada. Allah akan membantu segalanya."



"Syukur," kata saya perlahan.



Setahun kemudian.



"Lihat ini.." kata seorang sahabat sambil menghulurkan sekeping gambar.



"Betul ke ni?"



"Apa kau ingat ini 'super-impose'?"



Saya terdiam. Kaku.



"Mana pergi tudungnya?"



"Itu.." tuding jari saya kepada tudung merah di atas kepalanya.








"Itu tudung?"



"Yalah, bertudung tapi tidak menutup aurat."



"Bertutup tapi terbuka, tahupun..." katanya seakan menyindir.



Bila kenalan itu pergi, saya tatap sekali lagi gambar yang ditinggalkan. Kasihan saya melihat wajah si dia yang terbaru. Terasa, betapa kekadang hidayah datang dan pergi berselang-seli. Masih terbayang tangisannya tempoh hari, ketika menceritakan bagaimana terbuka pintu hatinya menginsafi dosa-dosa lampau.



"Bang saya insaf bang..."



Lantas, tanpa sesiapa yang memaksa... dia mengenakan tudungnya. Lengkap, labuh, menutup aurat berpandukan syariat. Tidak jarang, tidak ketat, tidak mengundang fitnah bertandang. Sempurna. Sejuk, mata memandang. Dingin kalbu merasakan.



Betapa hidayah itu singgah tanpa mengira siapa, di mana dan bila? Dulu si dia terpilih, sekarang kembali tersisih?



Kini tiba-tiba segalanya semacam 'ditarik' kembali. Tudungnya makin singkat. Dari mulanya di bawah paras dada, naik ke paras leher dan akhirnya kembali membuka leher, dagu dan... Paling malang, tingkah yang dulunya mula terjaga, kini lepas bebas kembali.



Kata sesetengah yang setuju, biarlah... itu lambang Islam dinamik. Bertudung tapi masih boleh meliuk-lentuk, terkinja-kinja dan bersuara manja. Yang penting hati... Asal hati baik, tidak mengapa. Yang penting isi, kulit tak apa.



Kalau begitu kenapa dulu perlu bertukar kulit? Insaf dan taubat sahajalah, tak payah bertudung litup seperti kelmarin!



Saya teringat kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ulama satu ketika dahulu:



"Syaitan terlalu kreatif..." Kreatif? Bisik hati saya.



"Kekadang syaitan tidak menghasut manusia meninggalkan daerah putih menuju daerah hitam... Tetapi dia mengujudkan lebih banyak daerah 'grey' – warna keperang-perangan, yang hakikatnya bukan lagi kebenaran."



Terfikir saya, inilah jerangkap kebatilan yang dianggap kebenaran. Topeng baik bagi melempiaskan kejahatan yang dulunya terpendam. Ya, syaitan terlalu kreatif. Ada-ada sahaja 'was-was' baru yang ditiupkan ke jiwa insan agar meminggirkan jalan Tuhan.



Hasilnya, sekarang kita dapat lihat bagaimana ada gadis bertudung di kalangan Mat Rempit. Ada wanita bertudung yang melalak dengan gaya bebas terbabas dari nilai akhlak dan kesopanan.Atau peragawati bertudung dengan langkah 'catwalk' dengan dada, 'make-up' galak sambil yang mengundang pesona dan 'aura' dosa. Dan lebih 'daring' lagi kita dapat lihat tarian ala-ala gelek oleh gadis bertudung... Atau sekarang pun sudah ada bunga-bunga munculnya Rockers wanita bertudung? Ah, apa ni? Daerah 'grey'? Atau segalanya sudah hitam, kelam, kusam.



Teringat juga saya pesan daripada seorang yang saya sangat hormati kerana ilmu dan kewarakannya:



"Tudung wanita itu ada empat... tudung pada wajahnya, tudung pada mata, tudung pada suara, tudung pada hati."



Apa ertinya?



"Tudung pada wajah... jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi. Tudung pada mata... jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara... jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati... mengingati Allah... dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar..."



"Jangan terlalu ekstrem," tegur seorang kawan bila saya lontarkan pandangan betapa wanita bertudung masakini sudah semakin hilang 'penghormatannya' (baca betul-betul... bukan 'kehormatan'). Bagi saya kuantiti orang bertudung meningkat tapi kualitinya merudum."



"Bukan begitu. Menutup aurat ada tujuannya... tercapaikah tujuan dengan penutupannya. Jika tidak, hakikatnya mereka masih terdedah," balas saya perlahan.



"Aku tak faham. Maksud kau?"



"Seperti juga solat. Tujuannya mengingati Allah, kesannya pasti dapat mencegah kejahatan dan kemungkaran. Begitu maksud Al Quran apabila menjelaskan tujuan solat didirikan."



"Lantas?"



"Jika solat tidak mencapai tujuan pasti ada sesuatu yang menyimpang. Samalah seperti hukum menutup aurat, tujuannya menjaga akhlak dan kehormatan. Maknanya kalau sudah menutup aurat, tetapi masih tercalar akhlak dan kehormatan... tentu ada yang salah dalam penutupannya."



"Jangan ektreem sangat. Tutup aurat bukan ertinya kita menutup keindahan. Tak salah berhias, menarik, cantik."



"Keindahan mesti didasari oleh kebenaran. Ingat, setiap keindahan tidak semestinya satu kebenaran..."



"Jadi kebenaran menolak keindahan?"



"Keindahan itu satu kebenaran!" balas saya cepat. Ya, atas alasan bertudung tidak menafikan keindahan pelbagai 'aksesori' ditokok-tambah menjadikan tudung lebih dimertabatkan sebagai 'fesyen' orang 'baik-baik' dan orang 'cantik-cantik' berbanding syariat wanita yang beriman!



"Hormati, itukan era transisi" kata seorang sahabat seakan memujuk saya.



"Transisi? Apa maksud mu?"



"Sebelum lengkap bertudung... err... maksudku menutup aurat, biarlah mereka berskaf dulu. Tu pun dah baik daripada sebelumnya yang tak menutup kepala langsung."



"Transisi, ke arah mana? Aku tidak bercakap tentang orang yang tak bertudung langsung. Tetapi aku bercakap tentang individu yang dulu tak bertudung, lepas tu bertudung, kemudian berskaf sahaja... ini transisi ke arah mana? Nak bertudung semula atau nak tak bertudung semula?"



Dia diam. Bungkam. Marah sayapun kerana sayang.



"Langkah pengalihan mesti diiringi oleh pengisian. Jangan tutup kepala sahaja, tetapi isi kepala yang ditutup itu dengan ilmu. Mereka yang tidak menghadiri majlis lebih 40 hari, hati menjadi gelap. Kemudian cari kawan-kawan yang sehaluan. Penghayatan agama kita dipengaruhi oleh kawan-kawan kita..."



"Kau kata mereka tidak ada ilmu?'"



"Bukan begitu. Menuntut ilmu mesti berterusan. When you stop learning, you stop leading – maksudnya, jika kita berhenti menuntut ilmu kita akan berhenti memimpin. Sekurang-kurangnya memimpin diri sendiri," kata saya.



"Sekali lagi. Kau meragui ilmu mereka?."



"Ada sebab untuk aku meraguinya? Maaf, aku pun bukan baik. Tetapi kita tidak boleh berdiam melihat kejahilan berkata-kata."



"Maksud kau?"



"Ada yang berkata, dia masih menutup aurat kerana dia memakai rambut palsu! Bayangkan apa yang orang begini faham tentang hukum menutup aurat? Pernahkah dia mendengar tafsir Surah An Nur? Pernah dia belajar tafsiran hadis tentang aurat wanita Islam? Peliknya, suara semacam ini semakin nyaring sekarang."



Aku diam. Tafakur. Semua itu imiginasi untuk tulisan ini semata. Namun itu bukan ilusi. Aku tidak pernah punya kesempatan untuk menuturkannya. Lalu Kemudi Hati ini menjadi wadahku berbicara.



Untuk diri, isteri, anak perempuanku dan anda wanita-wanita Islam semua.



Antara syaitan bisu dan syaitan yang licik berkata-kata, kekadang kita jadi semakin bungkam... menjadi 'malaikat' yang diam? Oh, tidak...



Rasul berpesan: katakan yang benar walaupun pahit

  - Artikel iluvislam.com

sesungguhnya ALLAH suka akan kecantikan
so dr artikel nie ana blh manipulasi tentang tajuk belajar dr syaitan

kesimpulan nya : aurat itu penting dlm menjalin kehidupan seharian
justeru itu seorang bergelar hamba ALLAH SWT  WAJIB MENGIKUTI SURUHANNYA MENINGGALKAN LARANGAN NYA ...

CONTOH SEPERTI  TAJUK DIATAS MENERANGKAN TENTANG HIDAYAH ALLAH DAN JUGAK MENUTUP AURAT

SEBENARNYA KEDUA ITU ADA HUBUNG KAIT?

                          HIDAYAH ALLAH
                          RASA2 KNPA YA MANUSIA WAJIB MENCARI HIDAYAH ALLAH
                           DAN KENAPA TUTUP AURAT ITU WAJIB?

 HIDAYAH ALLAH AKAN DATANG KPD ORG YG INGIN MENCARI CINTA ALLAH DAN IA JUGAK MENJADI SATU TALIAN ANTARA HAMBANYA SERTA PENCIPTANYA...
MAI ANA CERITA TENTANG Kisah Pemuda dan Hidayah Allah di Bumi Sakura

Oleh Syahirul Alim




Di siang gerimis rintik yang membasahi hampir seluruh kota, ku langkahkan kakiku menuju masjid bersejarah. Ya, memang bersejarah karena masjid ini merupakan masjid yang pertama berdiri di negeri sakura ini.



Pada masa Perang Dunia ke dua tahun 1945 masjid ini merupakan bangunan yang masih berdiri di antara reruntuhan gedung dan rumah yang diluluhlantakan oleh bom-bom dari pesawat sekutu. Terakhir pada tahun 1995 di saat gempa berkekuatan 7,2 Skala Richter mengguncang kota masjid ini masih berdiri kokoh walaupun hampir semua gedung disekitarnya roboh.



Sesampainya di masjid, langsung ku arahkah langkah melewati koridor dengan terlebih dahulu meletakkan sepatu di rak yang ada di samping koridor menuju tempat wudlu. Selesai berwudlu, langsung ku tunaikan sholat sunah 2 rakaat.

 Karena masih ada waktu sebelum sholat ashar, selesai berdzikir kusempatkan untuk melihat-lihat selebaran dan agenda di papan pengumuman sambil duduk di kursi berselonjor kaki. Nyaman sekali rasanya bisa duduk dengan bersolonjor kaki setelah banyak aktifitas dari pagi.




Di saat duduk di kursi ini, tiba-tiba pintu masuk masjid terbuka dan "Konnichiwa…1" seorang pemuda Jepang sudah berdiri di ambang pintu. Dengan tidak kalah hangat ku balas sapaannya.



Dia lalu mengenalkan diri dan mengatakan bahwa dirinya bukan seorang muslim adapun maksudnya datang ke masjid karena tertarik dengan kebudayaan Islam. Dengan ramah dia bercerita datang jauh dari daerah di sekitar Tokyo selain ingin berkunjung ke sanak famili yang ada di kota ini juga untuk bisa mengunjungi masjid ini.
Panjang lebar dia bercerita tentang pengalamanya tinggal di Syria dan Italia. Tapi ada satu cerita yang menarik dari dia yaitu ketika dia tinggal di Italia, dia mempunyai teman seorang muslim yang dia kagumi. Menurut dia, teman muslimnya inilah yang membuat dia tertarik sekali untuk mempelajari kebudayaan Islam. Dia terkesan sekali akan tutur kata dan perilaku teman muslimnya.




Setelah mendapat ijin dari imam masjid, ku antar pemuda ini masuk ke dalam ruang utama masjid. Ku lihat di wajahnya ada rasa ketertarikan yang sangat ketika melihat ruang utama masjid. Adzan ashar pun berkumandang dan ku lihat di wajahnya lagi ada pancaran ketenangan dan kenyamanan di saat mendengarkan lantunan adzan.

Saya pun berpamit untuk menunaikan sholat dan dia tetap menunggu di bagian belakang ruang utama masjid. Kemudian imam masjid mempersilahkan dia untuk duduk sebelum jemaah mendirikan sholat ashar. Setelah sholat ashar ku temui lagi pemuda tersebut yang ternyata sedang duduk dengan posisi seperti orang sedang duduk tahiyat awal.




Mungkin ketika jemaah sedang sholat ashar dia melihat dari belakang bagaimana duduk dengan posisi duduk yang kami lakukan. Ku ajukan ke dia apakah ada sesuatu yang ingin ditanyakan. Dengan tenang dan senyuman dia membalas "Untuk saat ini belum.." .



Setelah bercakap sebentar maka kami keluar ruang utama masjid menuju ke beranda masjid. Karena ada janji untuk bertemu dengan teman kampus maka kami pun berpisah. Sebelum berpisah sempat kulihat dia masih berbincang dengan imam masjid.
Di sepanjang perjalanan sepulang dari masjid kupanjatkan doa agar pemuda tadi mendapatkan hidayah dari Allah dan semoga Allah memberkan keteguhan hatinya untuk dapat meraih indahnya nikmat iman dan Islam. Amiin yaa robbal ‘alamin…

ha mcm tu la
hidayah ni
 dya akan dtg bg sapa yg ingin mencari nya







cuba belikan buku  ini ya



ini tentang menutup aurat pulak









insyALLAH 
REMAJA DILUAR SANA
AKAN
TERASA INGIN
BELJILBABKAN

ANA DOAKAN SEMOGA IMPIAN ANTUM
SEMUA TERCAPAI

YANG PENTING BANYAKKAN BERDOA YA

SALAM UKHUWAH
DR ANA