salam mahabbah ....sohabati

.Pernah satu ketika saya diminta belajar daripada syaitan oleh seorang yang ulama yang dihormati. Saya terkejut. Benarkah ini?




"Belajar tentang kreativiti dan inovasi syaitan menyesatkan manusia," jelasnya. Saya tersenyum. Ada kebenarannya.



Syaitan begitu kreatif mencipta dan mempromosi kejahatan. Ada-ada sahaja cara dan jalannya. Tidak pernah kaku, jarang yang beku. Sentiasa ligat dan cepat. Sentiasa ada pembaharuan.



Malangnya, acapkali orang yang memperjuangkan kebenaran...tidak se'dinamik' dia. Tumpul kreativiti dan beku inovasi. Asyik-asyik yang semacam itu juga.



Begitulah. Semoga kisah dialog di bawah boleh dijadikan cabaran untuk minda bagi terus memperjuangkan kebenaran. Kita mesti lebih kreatif daripada syaitan!



KISAH TIDAK LAMA DULU



Bertemu dengannya dahulu merupakan satu penghormatan. Apa tidaknya, dia sudah berubah ke arah kebaikan.



"Mengapa tiba-tiba?" tanya saya.



"Hidayah bang..." jawabnya si dia pendek.



"Bagaimana dengan segalanya?" Risau saya dengan profesyennya.



"Allah ada. Allah akan membantu segalanya."



"Syukur," kata saya perlahan.



Setahun kemudian.



"Lihat ini.." kata seorang sahabat sambil menghulurkan sekeping gambar.



"Betul ke ni?"



"Apa kau ingat ini 'super-impose'?"



Saya terdiam. Kaku.



"Mana pergi tudungnya?"



"Itu.." tuding jari saya kepada tudung merah di atas kepalanya.








"Itu tudung?"



"Yalah, bertudung tapi tidak menutup aurat."



"Bertutup tapi terbuka, tahupun..." katanya seakan menyindir.



Bila kenalan itu pergi, saya tatap sekali lagi gambar yang ditinggalkan. Kasihan saya melihat wajah si dia yang terbaru. Terasa, betapa kekadang hidayah datang dan pergi berselang-seli. Masih terbayang tangisannya tempoh hari, ketika menceritakan bagaimana terbuka pintu hatinya menginsafi dosa-dosa lampau.



"Bang saya insaf bang..."



Lantas, tanpa sesiapa yang memaksa... dia mengenakan tudungnya. Lengkap, labuh, menutup aurat berpandukan syariat. Tidak jarang, tidak ketat, tidak mengundang fitnah bertandang. Sempurna. Sejuk, mata memandang. Dingin kalbu merasakan.



Betapa hidayah itu singgah tanpa mengira siapa, di mana dan bila? Dulu si dia terpilih, sekarang kembali tersisih?



Kini tiba-tiba segalanya semacam 'ditarik' kembali. Tudungnya makin singkat. Dari mulanya di bawah paras dada, naik ke paras leher dan akhirnya kembali membuka leher, dagu dan... Paling malang, tingkah yang dulunya mula terjaga, kini lepas bebas kembali.



Kata sesetengah yang setuju, biarlah... itu lambang Islam dinamik. Bertudung tapi masih boleh meliuk-lentuk, terkinja-kinja dan bersuara manja. Yang penting hati... Asal hati baik, tidak mengapa. Yang penting isi, kulit tak apa.



Kalau begitu kenapa dulu perlu bertukar kulit? Insaf dan taubat sahajalah, tak payah bertudung litup seperti kelmarin!



Saya teringat kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ulama satu ketika dahulu:



"Syaitan terlalu kreatif..." Kreatif? Bisik hati saya.



"Kekadang syaitan tidak menghasut manusia meninggalkan daerah putih menuju daerah hitam... Tetapi dia mengujudkan lebih banyak daerah 'grey' – warna keperang-perangan, yang hakikatnya bukan lagi kebenaran."



Terfikir saya, inilah jerangkap kebatilan yang dianggap kebenaran. Topeng baik bagi melempiaskan kejahatan yang dulunya terpendam. Ya, syaitan terlalu kreatif. Ada-ada sahaja 'was-was' baru yang ditiupkan ke jiwa insan agar meminggirkan jalan Tuhan.



Hasilnya, sekarang kita dapat lihat bagaimana ada gadis bertudung di kalangan Mat Rempit. Ada wanita bertudung yang melalak dengan gaya bebas terbabas dari nilai akhlak dan kesopanan.Atau peragawati bertudung dengan langkah 'catwalk' dengan dada, 'make-up' galak sambil yang mengundang pesona dan 'aura' dosa. Dan lebih 'daring' lagi kita dapat lihat tarian ala-ala gelek oleh gadis bertudung... Atau sekarang pun sudah ada bunga-bunga munculnya Rockers wanita bertudung? Ah, apa ni? Daerah 'grey'? Atau segalanya sudah hitam, kelam, kusam.



Teringat juga saya pesan daripada seorang yang saya sangat hormati kerana ilmu dan kewarakannya:



"Tudung wanita itu ada empat... tudung pada wajahnya, tudung pada mata, tudung pada suara, tudung pada hati."



Apa ertinya?



"Tudung pada wajah... jangan sampai wajahnya mengundang fitnah. Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi. Tudung pada mata... jangan matanya memandang lelaki lain selain muhramnya. Solehah yang hakiki, tidak dipandang, tidak memandang. Tudung pada suara... jangan dilunak-lunakkan dengan tujuan memikat dan mempersona. Tudung pada hati... mengingati Allah... dengan tasbih Siti Fatimah, subhanallah, alhamdulillah dan Allahu Akbar..."



"Jangan terlalu ekstrem," tegur seorang kawan bila saya lontarkan pandangan betapa wanita bertudung masakini sudah semakin hilang 'penghormatannya' (baca betul-betul... bukan 'kehormatan'). Bagi saya kuantiti orang bertudung meningkat tapi kualitinya merudum."



"Bukan begitu. Menutup aurat ada tujuannya... tercapaikah tujuan dengan penutupannya. Jika tidak, hakikatnya mereka masih terdedah," balas saya perlahan.



"Aku tak faham. Maksud kau?"



"Seperti juga solat. Tujuannya mengingati Allah, kesannya pasti dapat mencegah kejahatan dan kemungkaran. Begitu maksud Al Quran apabila menjelaskan tujuan solat didirikan."



"Lantas?"



"Jika solat tidak mencapai tujuan pasti ada sesuatu yang menyimpang. Samalah seperti hukum menutup aurat, tujuannya menjaga akhlak dan kehormatan. Maknanya kalau sudah menutup aurat, tetapi masih tercalar akhlak dan kehormatan... tentu ada yang salah dalam penutupannya."



"Jangan ektreem sangat. Tutup aurat bukan ertinya kita menutup keindahan. Tak salah berhias, menarik, cantik."



"Keindahan mesti didasari oleh kebenaran. Ingat, setiap keindahan tidak semestinya satu kebenaran..."



"Jadi kebenaran menolak keindahan?"



"Keindahan itu satu kebenaran!" balas saya cepat. Ya, atas alasan bertudung tidak menafikan keindahan pelbagai 'aksesori' ditokok-tambah menjadikan tudung lebih dimertabatkan sebagai 'fesyen' orang 'baik-baik' dan orang 'cantik-cantik' berbanding syariat wanita yang beriman!



"Hormati, itukan era transisi" kata seorang sahabat seakan memujuk saya.



"Transisi? Apa maksud mu?"



"Sebelum lengkap bertudung... err... maksudku menutup aurat, biarlah mereka berskaf dulu. Tu pun dah baik daripada sebelumnya yang tak menutup kepala langsung."



"Transisi, ke arah mana? Aku tidak bercakap tentang orang yang tak bertudung langsung. Tetapi aku bercakap tentang individu yang dulu tak bertudung, lepas tu bertudung, kemudian berskaf sahaja... ini transisi ke arah mana? Nak bertudung semula atau nak tak bertudung semula?"



Dia diam. Bungkam. Marah sayapun kerana sayang.



"Langkah pengalihan mesti diiringi oleh pengisian. Jangan tutup kepala sahaja, tetapi isi kepala yang ditutup itu dengan ilmu. Mereka yang tidak menghadiri majlis lebih 40 hari, hati menjadi gelap. Kemudian cari kawan-kawan yang sehaluan. Penghayatan agama kita dipengaruhi oleh kawan-kawan kita..."



"Kau kata mereka tidak ada ilmu?'"



"Bukan begitu. Menuntut ilmu mesti berterusan. When you stop learning, you stop leading – maksudnya, jika kita berhenti menuntut ilmu kita akan berhenti memimpin. Sekurang-kurangnya memimpin diri sendiri," kata saya.



"Sekali lagi. Kau meragui ilmu mereka?."



"Ada sebab untuk aku meraguinya? Maaf, aku pun bukan baik. Tetapi kita tidak boleh berdiam melihat kejahilan berkata-kata."



"Maksud kau?"



"Ada yang berkata, dia masih menutup aurat kerana dia memakai rambut palsu! Bayangkan apa yang orang begini faham tentang hukum menutup aurat? Pernahkah dia mendengar tafsir Surah An Nur? Pernah dia belajar tafsiran hadis tentang aurat wanita Islam? Peliknya, suara semacam ini semakin nyaring sekarang."



Aku diam. Tafakur. Semua itu imiginasi untuk tulisan ini semata. Namun itu bukan ilusi. Aku tidak pernah punya kesempatan untuk menuturkannya. Lalu Kemudi Hati ini menjadi wadahku berbicara.



Untuk diri, isteri, anak perempuanku dan anda wanita-wanita Islam semua.



Antara syaitan bisu dan syaitan yang licik berkata-kata, kekadang kita jadi semakin bungkam... menjadi 'malaikat' yang diam? Oh, tidak...



Rasul berpesan: katakan yang benar walaupun pahit

  - Artikel iluvislam.com

sesungguhnya ALLAH suka akan kecantikan
so dr artikel nie ana blh manipulasi tentang tajuk belajar dr syaitan

kesimpulan nya : aurat itu penting dlm menjalin kehidupan seharian
justeru itu seorang bergelar hamba ALLAH SWT  WAJIB MENGIKUTI SURUHANNYA MENINGGALKAN LARANGAN NYA ...

CONTOH SEPERTI  TAJUK DIATAS MENERANGKAN TENTANG HIDAYAH ALLAH DAN JUGAK MENUTUP AURAT

SEBENARNYA KEDUA ITU ADA HUBUNG KAIT?

                          HIDAYAH ALLAH
                          RASA2 KNPA YA MANUSIA WAJIB MENCARI HIDAYAH ALLAH
                           DAN KENAPA TUTUP AURAT ITU WAJIB?

 HIDAYAH ALLAH AKAN DATANG KPD ORG YG INGIN MENCARI CINTA ALLAH DAN IA JUGAK MENJADI SATU TALIAN ANTARA HAMBANYA SERTA PENCIPTANYA...
MAI ANA CERITA TENTANG Kisah Pemuda dan Hidayah Allah di Bumi Sakura

Oleh Syahirul Alim




Di siang gerimis rintik yang membasahi hampir seluruh kota, ku langkahkan kakiku menuju masjid bersejarah. Ya, memang bersejarah karena masjid ini merupakan masjid yang pertama berdiri di negeri sakura ini.



Pada masa Perang Dunia ke dua tahun 1945 masjid ini merupakan bangunan yang masih berdiri di antara reruntuhan gedung dan rumah yang diluluhlantakan oleh bom-bom dari pesawat sekutu. Terakhir pada tahun 1995 di saat gempa berkekuatan 7,2 Skala Richter mengguncang kota masjid ini masih berdiri kokoh walaupun hampir semua gedung disekitarnya roboh.



Sesampainya di masjid, langsung ku arahkah langkah melewati koridor dengan terlebih dahulu meletakkan sepatu di rak yang ada di samping koridor menuju tempat wudlu. Selesai berwudlu, langsung ku tunaikan sholat sunah 2 rakaat.

 Karena masih ada waktu sebelum sholat ashar, selesai berdzikir kusempatkan untuk melihat-lihat selebaran dan agenda di papan pengumuman sambil duduk di kursi berselonjor kaki. Nyaman sekali rasanya bisa duduk dengan bersolonjor kaki setelah banyak aktifitas dari pagi.




Di saat duduk di kursi ini, tiba-tiba pintu masuk masjid terbuka dan "Konnichiwa…1" seorang pemuda Jepang sudah berdiri di ambang pintu. Dengan tidak kalah hangat ku balas sapaannya.



Dia lalu mengenalkan diri dan mengatakan bahwa dirinya bukan seorang muslim adapun maksudnya datang ke masjid karena tertarik dengan kebudayaan Islam. Dengan ramah dia bercerita datang jauh dari daerah di sekitar Tokyo selain ingin berkunjung ke sanak famili yang ada di kota ini juga untuk bisa mengunjungi masjid ini.
Panjang lebar dia bercerita tentang pengalamanya tinggal di Syria dan Italia. Tapi ada satu cerita yang menarik dari dia yaitu ketika dia tinggal di Italia, dia mempunyai teman seorang muslim yang dia kagumi. Menurut dia, teman muslimnya inilah yang membuat dia tertarik sekali untuk mempelajari kebudayaan Islam. Dia terkesan sekali akan tutur kata dan perilaku teman muslimnya.




Setelah mendapat ijin dari imam masjid, ku antar pemuda ini masuk ke dalam ruang utama masjid. Ku lihat di wajahnya ada rasa ketertarikan yang sangat ketika melihat ruang utama masjid. Adzan ashar pun berkumandang dan ku lihat di wajahnya lagi ada pancaran ketenangan dan kenyamanan di saat mendengarkan lantunan adzan.

Saya pun berpamit untuk menunaikan sholat dan dia tetap menunggu di bagian belakang ruang utama masjid. Kemudian imam masjid mempersilahkan dia untuk duduk sebelum jemaah mendirikan sholat ashar. Setelah sholat ashar ku temui lagi pemuda tersebut yang ternyata sedang duduk dengan posisi seperti orang sedang duduk tahiyat awal.




Mungkin ketika jemaah sedang sholat ashar dia melihat dari belakang bagaimana duduk dengan posisi duduk yang kami lakukan. Ku ajukan ke dia apakah ada sesuatu yang ingin ditanyakan. Dengan tenang dan senyuman dia membalas "Untuk saat ini belum.." .



Setelah bercakap sebentar maka kami keluar ruang utama masjid menuju ke beranda masjid. Karena ada janji untuk bertemu dengan teman kampus maka kami pun berpisah. Sebelum berpisah sempat kulihat dia masih berbincang dengan imam masjid.
Di sepanjang perjalanan sepulang dari masjid kupanjatkan doa agar pemuda tadi mendapatkan hidayah dari Allah dan semoga Allah memberkan keteguhan hatinya untuk dapat meraih indahnya nikmat iman dan Islam. Amiin yaa robbal ‘alamin…

ha mcm tu la
hidayah ni
 dya akan dtg bg sapa yg ingin mencari nya







cuba belikan buku  ini ya



ini tentang menutup aurat pulak









insyALLAH 
REMAJA DILUAR SANA
AKAN
TERASA INGIN
BELJILBABKAN

ANA DOAKAN SEMOGA IMPIAN ANTUM
SEMUA TERCAPAI

YANG PENTING BANYAKKAN BERDOA YA

SALAM UKHUWAH
DR ANA

Catatan popular daripada blog ini

Biodata murrabi ku ( ustazah nor hafizah musa)

TIGA UKURAN KEHEBATAN SESEORANG

kehidupan ibarat pelangi