Jumaat, Oktober 19, 2012

cerpen kedua : Ana uhibukifillah




sumber : google


“assalamualaikum selamat pagi “, sapaa gadis belasan tahun ..dgnya ku cuba memahami siapa diriku sebenarnya , dgnya ku berada di bumi ALLAH ..dgnya ku bersama mereka yg lain dlm pertempuran ini .. ku memjejaki bumi al-islah ini ketika ku memasuki pintu gerbang ini ..perasaan gemuruh ku menerpa ku ..ketakutan menghantui ku ..keluh kesah dlm dada ku hya ALLAH yg tahu…
Batinku melangkah demi langkah sehingga berada dihadapan van berwarna hijau tua ..dan ketika itu aku lihat terlalu ramai berpusu –pusu menaiki van hijau tua …

“kak asal lambat hr ni , kalau tak kami semua tinggal akak tau”
Ala abah akak ada kerja hr ini ..” ..kami berdua buntu ..mencari idea utk berhujah ..hya kedengaraan radio dipasangkan ..

Jah !  nama panggilanku … aku menoleh kearah suara yg memasuki gerbang telingaku ..rupanya kakak eton ,

Jah ambil STAM ka ? buat yg terbaik tau..
InsyaALLAH  kakak eton

Hbis tu nak ambik kos apa ?”

Ehm …kos pngajian islam dlm bidang kepimpian …
Insyaallah …

Nak lanjut kat mana ? “ , mesir ka .jordon ka
Kalau ada rezeki inyaallah nak gak belajar  luar Negara

“insya ALLAH “
AMIN..YA RABBI …ku membisk dlm hati …amin ya rabbi
Smoga impian ku termakbul …

 Aku dan akak eton buntu masing-masing mencari idea utk berhujah adakala ku melihat wajah akak eton mengingati aku di mahaad …peristiwa  di mahaad membuat aku tersenyum sendiri …

Apakah ku boleh mengulangi kisah yang lalu?

Radio ikim menjadi wadah halwa telinga waktu pagi ..dan menghayati lagu-lagu di putar ..



Aku pulak  tersengih seseorang diri takala melihat wajah pemandu arah kami memputarkan volume yang tinggi apabila nasyid aiman  dinyanyikan ..

Tapi ..mungkin tengah layan perasan ..sendiri  kot? Aku cuba membuat andaian sendiri  jika benar manusia itu jatuh cinta kepada dunia maka mereka kehilangan sesuatu berharga..utk mereka .

Kadang –kadang kehidupan kita perlukan cinta ..kerana cinta lah kita mengenal siapa pencipta , kerana cinta lah kita mengenal  masyrakat disekeliling kita …

Cinta itu fitrah semulajadi insan, ianya adalah satu keperluan dlm kehidupan..Namun masalahnya wujudnya cinta terlarang antara insan, bila mana cinta itu menafikan peraturan yg telah ditetapkan oleh Tuhan..Ketika itulah FITRAH telah menjadi FITNAH. Bila kehendak semulajadi tidak disalurkan mengikut peraturan, maka akan berlakulah kekalutan dan kemusnahan dalam percintaan..Bukan dinamakan cinta jika menafikan peraturan Tuhan, kerana cinta itu sebenarnya mendekatkan lagi jiwa seorg insan kpd Tuhan, namun jika ia sudah berlaku sedemikian, itulah tanda ianya sudah menjadi kehendak nafsu didlm jiwa insan...


Kerana cinta kita wujud di dunia  ini

Ku cuba melayan perasan diri ...dan dikala itu perasaan cinta timbul di hati
Aku cuba
Menghayati kata –kata dari penulis ustaz pahrol juoi
Bahagia itu bukan hanya di hujung jalan tetapi bahagia itu ada di sepanjang jalan. Temuilah bahagia ketika kita mencarinya.  Carilah bahagia yang di sepanjang jalan itu dengan menggenggam rasa cinta sentiasa dan selamanya.
Carilah harta, tetapi genggamlah cinta. Carilah kemewahan hidup tetapi peluklah cinta itu sekuat-kuatnya. Jangan diabaikan cinta itu walau sekelip pun. Maknanya, tunaikanlah hukum-hukum cinta dalam apa jua pun keadaan.
ku cuba selitkan mindaku dengan kata –kata dari

 Imam Ghazali rhm berkata : Barangsiapa mengakui 4 perkara tanpa disertai 4 perkara yang lain,maka dia adalah pendusta. Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan,maka dia pendusta. Barangsiapa mengaku cintakan Nabi Muhammad s.a.w tetapi tidak cinta kpd ulama' dan fakir miskin,maka dia adalah pendusta. Barangsiapa mengaku takutkan neraka tetapi tidak meninggalkan maksiat,maka dia adalah pendusta. Barangsiapa mengaku cinta Allah tetapi keluh kesah dengan ujian-Nya,maka dia adalah pendusta.

Dan ku cuba melakarkan kisah nabi muhammad saw dalam rumahtangga

Lihatlah Rasulullah saw. Betapa sibuknya bagainda… tetapi masih ada masa berlumba lari bersama Aisyah isterinya. Betapa besar perjuangannya… tetapi masih mampu meluangkan masa bersama isteri yang hendak melihat tarian dan permainan pedang di suatu Hari Raya. Ketika baginda kaya, dikorbankannya harta… kerana baginda tidak kehilangan cinta. Ketika baginda miskin… dihadapinya dengan sabar kerana di dalam hatinya tetap ada cinta. Baginda tidak pernah kehilangan cinta kerana di dalam hatinya ada cinta yang lebih besar… cinta Allah!

Catat Ulasan