FOLLOWERS

HereeeeeeeABOUT| TUTO| LINKIES| FREEBIES

Sabtu, April 30, 2016

Salam singgah lagi -menulis novel pulak

Bismillahirrahmanirrahim... Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani... “Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” Surah al-Nahl, ayat 18.

Waktu subuh dekati.Pada saat esya masih diulit mimpi indah,pada saat itu munzir bingkas bangun menuju bilik air.Pandangan esya kabur mata kuyu dan terus bermimpi sehingga munzir mengerakkan tubuhnya,

“Sayang! Esok nak puasa tak?”Esya masih ketiduran lagi.Suara munzir dengan lembutan itu bersama kesakitan esya  dialami cuba bangun sendiri. Gagahi menolak bantal dipeluk nya dan gebar ungu ditarik,esya melihat munzir menjamah makanan dihidangannya berseorangan lantas terbit dihatinya kedukaan dan kecewa. “munzir mesti marah dengan aku”monolog esya sambil tangan nya memegang dinding-dinding sehingga kaki nya melangkah masuk bilik air.

Sesudah itu,dengan perasan kecewa dengan dirinya,esya menyimpuh tubuhnya disisi munzir hanya berlauk kan masakan gulai ayam semalam dan pada sahur  itu makanan itu dijamah lagi.Esya tidak memandang wajah munzir kerana kelakuan nya terhadap munzir.

“kejap,abang ambil kan air dulu,makan itu sebelum habis waktu sahur”Munzir berlalu tanpa menoleh kearah esya.

“Dia marah lagi ke”esya memegang dahi nya dan perlakukan nya dilihat munzir. Munzir terus menuang air suam dan berikan pada esya.


***********


Sore itu,Esya bersama munzir bocengan menuju ke pekan.Fikiran esya tenang dan pandangan disekilingnya bersama munzir buatkan esya berubah.Esya tersedar ketika munzir menyoal dirinya.
“abang perasan dulu,sebelum bernikah.Masa awal-awal kenal,abang rasa esya mesti  suka duduk dirumah kan” sambil mata nya melihat pandangan segombolan lembu melintas esya menarik baju jubah warna coklat dipakai munzir.Esya  mengangguk sahaja

Seperti aku dalam bermimpi,ketika aku sekarang berada bersama seseorang yang aku sendiri tak kenal.Monolog esya disedari munzir apabila motor dipandu nya berhenti dilaluan isyarat merah.

“Tengah fikir tentang abang ke?”Esya mengetap bibir.Dia pandang disisi cermin motor melihat wajah si suami bersama dia.Sering merasa kegeraman terhadap lelaki yang baharu dikenali dia.Disebalik kain ditutupi nya pandangan esya melihat manusia berjalanan.Manusia bercekerama.Manusia melihat dirinya.

 Lantaran itu mungkin dihati memikir mereka bersangka kebaikan sahaja.Tidak menyamakan dia dengan yang lain.


Lalu hampir beberapa jam melalui sesakkan orang-orang,Motor sisuki memasuki jalan bersebelahan Pusat Aman sentrel dan menuju bangunan disebelah. 

----Bila nak siapkan novel nie--antorang komen yer.agar bisa perbaiki.