Khamis, Mei 15, 2014

coretan Diary- 2014

 
Untuk Tahun Ini lebih banyak nye coretan diari sendiri dari menulis .....
dan tumpukan penulisan novel pertama inshaaALLAH

KULIYYAH DI TURKI -- KEINGINAN UNTUK MEMPERLAJARI BAHASA TURKI , KU MEMINTAI KISAH PEJUANGAN SULTAN AL FATEH II DAN KU JUA MENCINTAI SEORANG PEMUDA ASSYAHID AHMAD AMMAR AHMAD AZZAM , KU LIHAT SIFATNYA KEPERIBADIAN NYA SEAKAN SAMA DENGAN SULTAN ALFATEH WALAUPUN YG MEMBEZAKAN UMUR DIMANA SULTAN ALFATEH KETIKA BERUMUR 19 THN DIA SUDAH MEMDALAMI NAMA PEJUANGAN NAMUN KETIKA UMUR 21 THN KETIKA ITU KU TERUS TERSENTAK ADAKAH KU SUDAH MEMBERIKAN MANFFAT KPD YG LAIN ,
14/4/2014  7.07pm
 
QOUTES MEVLANA  JALALUDDIN AR -RUMI
" JIKA KAU TERLALU SIBUK MELIHAT MASA LALU MU ATAU BAHKAN CEMAS TERHADAP KEHIDUPAN MASA MENDATANG KAU TUDAK AKAN MELIHAT NYA DAN JIKA KAU MELUPAKAN -NYA HIDUP INI TIDAK LAYAK KAU JALANI ..."
Aku memlihat dari mata kasar bila mana seorang pemuda diangkat nama nya , aku khuatir bila ku bersemangat akhirnya musuh ku terus menerus mengajak ku jln yg ALLAH tidak redhai , sungguh sifatnya khataria nya membuat ku lebih mencintai dunia jihad ku melihat juga manusia yg cuba mengubah diri apabila Nama pemuda itu terlalu banyak ku ketahui bahkan semasa sebelum dia wafat dia memperdengar alunan seruling ney bahkan aku juga mendengarnya sahdu sangat . ku jugak berharap ku ada impian untuk ummah ku . Aku mahu mencintai ALLAH aku mahu tutupkan hati ku dan tulisan ku biar disini , aku tak mahu nama ku disebut hatta apa yg ku lakukan agar niat ku tidak lari .
 
 
 
 
14/5/2014
Komputer riba.. Parah lagi Mengelamkan segala isi hanya tinggal mouse bergerak-gerak , semalam Aku mahu menulis tapi keadaan itu menyebabkan terbantut . Sememangnya aku hanya berfikir bagaimana ku mahu menulis ?? Bertimbun2 aku letakaan disisi ku sehingga tidur bersama . Buku oh buku aku cinta kamu .
Hari ini hanya tuliskan diari ..Diari mahu ke kota AlFateh , Semangat itu masih ada  , mahu seperti Shreimizi Ahmad Ammar .
Tapi kenapa yer ?? sesaat itu aku tak mampu menulis , ku mahu menulis terasa rindu teramat , sungguh ketika dulu aku hanya menulis menguna pen dan kertas sehingga sekarang aku masih catit tiap2 biat yg ku perolehi . Jiwa tanpa menulis bukan kah mustahil . sesaat aku menulis diari ni aku rasai keringnya ide untuk ku menulis , seolah seperti bebudak sekolah . Mana mungkin ku akan menjadi sebuah Novel atau Novelet .
Aku dahulu agak mengada-gada sehingga komputer riba milik Ayah ku dikawal , sememangnya hanya untuk menulis sahaja . Aku masih ingat lagi aku menulis di buku tebal disitu tercatat bermacam cerpen antara itu aku sudah publish utk blog2 yg aku kenal dan Blog ku jugak .
Tiada lah kata lain utk ku bercinta mustahil aku hanya cinta kan ilmu ni penulisan . sememaang nya darah milik ayah ku mengalir dalam diriku ,
Kata sahabat – pernah pegi bengkel penulisan ke ? sememangnya teringin teramat sangat , Tiga tahun lepas Hilal asyraf datang buatkan bengkel namun mustahil sebab ketika itu aku belum mempunyai peralatan secukupnya dan kekurang wang menjadi taruhan hati . Ketika aku mengata kan biarlah mungkin ada lagi selepas ini .
Cukuplah luahan sekerat ini buat ku mengalah tanpa ku menulis ,
10:12 PM
Siang tadi Aku menyuapkan pada nenek ku yang aku panggilnya tok nek , Dia wanita yang aku rasa berbeza dari lain , Wataknya peribadinya sememang nya buat ku tersentuh kekadang terasa kekadang kelucuan .Bahkan membezakan antara dia dengan wanita lain orang disekelilingnya termasuk ku akan terhibur , Aku masih ingat sewaktu kecil Tok nek gendong adik ku wanita yang kuat dan tabah ,
Tetapi sesaat ini ketabahan itu pudar seolah keperibadian nya membuat ku lebih kasih pada dia , Aku masih ingat lagi manusia akan menjadi budak kecil seusia sebegini , Nenek ku dia berwatak seperti budak kecil , Mahu diusap dan dibelai . Tapi aku ketika aku suapan padanya ku terlintas dihati seandainya ibu kuberkenan sebegini lantas anak ku berbuat sebegini adakah itu cukup mengembirakan dia ??
  “Ya ALLAH panjangkan lah umur nenek ku, ibu ku , ayah ku tokwan ku dan tok mama ku .” Amin ya rabbi.
Dan Malam ini Abah ku masak , cepat daripada ku lagi .walaupun abah sibuk dan sekali masuk dapur tapi masakan abah memang sedap malangnya perut dah penuh .
 

 
Catat Ulasan