Ahad, Januari 31, 2016

Kerana Cinta,Dia menguji

Bismillahirrahmanirrahim... 
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani... 
“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya.” 
 Surah al-Nahl, ayat 18.

Sedih dengan ujian yang datang bertalu-talu? Tekanan hidup yang mendesak, kesedihan yang menyakitkan, harapan yang dihancurkan, kepercayaan yang dikhianati, kesusahan yang membebankan bahu dan pelbagai bentuk ujian.

Sabarlah. Sabarlah kerana disebalik semua itu ada pahala yang sangat besar. 

Ia seperti mana orang yang ditugaskan untuk melakukan kerja yang rumit. Semakin rumit kerja, semakin tinggi bayarannya. Semakin kuat bekerja, semakin banyak hasilnya.

Begitulah dengan tembakan ujian dalam hidup kita. Allah tak menguji begitu sahaja melainkan Dia akan memberikan ganjaran yang sangat besar. 

Kata Nabi sallallahu 'alaihi wasallam:

إِنَّ عِظَمَ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ الْبَلَاءِ وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلَاهُمْ فَمَنْ رَضِيَ فَلَهُ الرِّضَا وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السَّخَطُ 

Sesungguhnya besarnya ganjaran pahala bergantung kepada besarnya ujian (yang diterima). Apabila Allah cinta kepada suatu kaum Dia akan menguji mereka. Siapa yang redha, maka Allah redha padanya. Siapa yang marah (tak redha dengan ujian) maka Allah murka padanya."

[Riwayat Al-Tirmizi no. 2396]

Tak salah kita bersedih. Tak salah kita perlukan masa untuk tenangkan perasaan. Harap hadith Nabi itu dapat beri suntikan semangat dan motivasi untuk kita semua lebih tabah menghadapi ujian hidup.

Anggaplah setiap ujian itu umpama kita sedang "bekerja". Ketika "bekerja", penat lelahnya itu bagaikan menghapus dosa.

Selepas "kerja", upah tersedia.

#Motivasi_Islami 
Catat Ulasan